Ilstrasi/ist

Para Ahli WHO Baru Tiba di Cina untuk Memeriksa Asal Covid-19

BOGOR-KITA.com, JAKARTA- Tim ahli dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah tiba di Cina, Jumat (10/7/2020), untuk menyiapkan penyelidikan tentang asal-usul pandemi coronavirus (Covid-19).

Virus yang menyebabkan Covid-19, yang diyakini telah dimulai pada hewan sebelum melompat ke manusia, pertama kali muncul di pasar grosir yang tutup sejak di pusat kota Wuhan di Cina pada akhir tahun lalu.

Menurut Tarik Jasarevic, seorang juru bicara WHO, dua pakar WHO yang berbasis di Jenewa, spesialis kesehatan hewan dan epidemiologi, dijadwalkan bertemu dengan tim ahli Cina di Beijing pada hari Sabtu (11/7/2020), untuk menetapkan ruang lingkup dari penyelidikan.

“Tujuannya adalah untuk memajukan pemahaman hewan inang untuk Covid-19 dan memastikan bagaimana penyakit itu melompat antara hewan dan manusia,” kata Jasarevic kepada voanews.com, Jumat (10/7/2020).

“Itulah sebabnya kami mengirim seorang ahli kesehatan hewan untuk melihat, apakah ia melompat dari spesies ke manusia dan dari spesies apa ia melompat,” timpal juru bicara WHO Margaret Harris pada jumpa pers di Jenewa, Jumat.

“Kami ketahui ini sangat mirip dengan virus di kelelawar, tetapi apakah ia melewati spesies perantara? Ini adalah pertanyaan yang kita semua harus jawab,” tambah Margaret.

Penyelidikan datang pada waktu yang sensitif secara politis, ketika pemerintahan Presiden Donald Trump memulai proses penarikan Amerika Serikat dari WHO. Sebelumnya, Trump menuduh WHO menjadi boneka bagi Cina selama pandemi coronavirus.

Baik Trump dan diplomat topnya mengatakan, virus itu mungkin berasal dari sebuah laboratorium di Wuhan, meskipun mereka tidak memberikan bukti untuk hal ini dan Cina telah membantahnya.

Sementara pihak Beijing justru yang sekarang ini mengundang pihak WHO untuk mengadakan penelitian agar segala informasi menjadi lebih jelas. “Cina mengundang para pakar WHO untuk menyelidiki dan mendiskusikan penelusuran virus ini secara ilmiah,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Cina Zhao Lijian.

Cina selama ini menuai kritik secara internasional karena kurangnya transparansi dalam penanganan pandemi dan kegagalannya melaporkan wabah ke pejabat WHO secara tepat waktu.

Menurut timeline terbaru WHO mengenai tanggapannya terhadap Covid-19, pertama kali diperingatkan tentang virus corona ini oleh kantor cabangnya di Cina, bukan oleh pemerintah Cina.

Dalam kronologi yang diperbarui pada 30 Juni, WHO mengatakan kantornya di Cina mengambil pernyataan media oleh Komisi Kesehatan Kotamadya Wuhan dari situs webnya mengenai kasus-kasus “pneumonia virus” pada 31 Desember 2019. Ini juga mengindikasikan bahwa pejabat Cina tidak menyediakan informasi terkait. informasi kepada WHO hingga 3 Januari.

Sedangan menurut persyaratan anggota WHO, negara-negara anggota berkewajiban untuk segera memberi tahu badan kesehatan global tentang segala peristiwa yang mungkin merupakan keadaan darurat kesehatan masyarakat dalam waktu 24 jam setelah adanya penilaian.[] Anto


TAG

Bogor-Kita.com - Sejak 2010


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *