Wali Kota Bogor melaksanakan Shalat Jumat berjamaah bersama warga di Masjid Baitur Ridwan, Semplak, Bogor Barat, Jumat (29/5/2020)

Kota Bogor Kembali Gelar Shalat Jumat Berjamaah

BOGOR-KITA.com, BOGOR – Wali Kota Bogor melaksanakan Shalat Jumat berjamaah bersama warga di Masjid Baitur Ridwan, Semplak, Bogor Barat, Jumat (29/5/2020). Ini merupakan Shalat Jumat yang pertama sejak diberlakukannya pembatasan sosial di sejumlah tempat publik, termasuk rumah ibadah sekitar tiga bulan lalu.

Memasuki halaman masjid, seluruh jamaah termasuk Wali Kota Bogor tidak luput dari pengecekan suhu tubuh oleh petugas. Setelah itu, jamaah diarahkan memasuki masjid melewati bilik desinfektan dan melumuri telapak tangan dengan hand sanitizer.

Tak lupa, Bima Arya yang datang mengenakan peci dan baju koko panjang warna hitam itu juga membawa sajadah sendiri dari rumah. Ia kemudian duduk di titik yang sudah diatur oleh DKM agar posisi antar jamaah miliki jarak atau physical distancing.

Bertindak sebagai khatib dalam ibadah Jumat tersebut adalah KH Ade Sarmili dan Imam Ustadz Suryadi Suryanullah. Dalam ceramahnya, KH Ade Sarmili mengingatkan jamaah untuk meyakini bahwa wabah Covid-19 ini merupakan ujian keimanan dan kebersamaan bagi kita semua.

Usai shalat Jumat, Bima Arya diminta pengurus DKM untuk memberikan arahan kepada para jamaah yang hadir. Menurut Bima, perang melawan virus Covid-19 ini sungguh berat karena bertempur melawan musuh yang tidak terlihat, logistiknya terbatas dan yang harus diselamatkan banyak.

“Sungguh sangat berat. Sampai hari ini tidak ada tandingannya. Dulu di abad 14 ada wabah black death di Eropa, puluhan ribu yang meninggal. Satu abad yang lalu pernah ada Spanish Flu di Amerika dan sebagian Eropa. Tapi Covid-19 hari ini adalah paling dahsyat sepanjang sejarah umat manusia. Rata di muka bumi ini yang terdampak,” ungkap Bima.

Menurut Bima, banyak yang kita tidak ketahui tentang virus ini. Terlalu berat cobaan yang kita hadapi. Karena itu, tidak lain dan tidak bukan jawabannya adalah kembali kepada Allah SWT.

“Allah SWT berfirman dalam surat Al-An’am ayat 42 yang berbunyi ‘Dan sesungguhnya Kami telah mengutus rasul-rasul kepada umat-umat yang sebelum kamu, kemudian Kami siksa mereka dengan kesengsaraan dan kemelaratan, supaya mereka memohon kepada Allah dengan tunduk dan merendahkan diri.” katanya.

“Dokter bukan menyembuhkan, hanya mengobati. Pemkot tidak bisa menjamin semuanya, tapi Insya Allah jawabannya hanya kembali kepada Allah SWT, bersimpuh kepada-Nya. Kita yakini ada skenario baik yang disiapkan bagi orang-orang yang terpilih dan beriman kepada Allah SWT. Kita yakini sebagai umat terpilih menjalani ini. Kalau kita kembali kepada Allah, kalau kita memohon hanya kepada-Nya, Insya Allah skenario terbaik yang maslahat akan ada di depan kita semua,” tambahnya. [] Hari



Bogor-Kita.com - Sejak 2010


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *