Wagub Jabar membuka Rapat Kerja Nasional ke-3 Asosiasi Muslimah Pengusaha "Khadijah" Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia di Hotel Santika, Kota Bekasi, Jumat (26/4/2019).

Muslimah Pengusaha Harus Konsisten dengan Bisnis Syariah

BOGOR-KITA.com – Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum mengingatkan para pengusaha yang tergabung dalam Asosiasi Muslimah Pengusaha (Alisa) agar konsisten menerapkan sistem ekonomi syariah dalam bisnisnya di segala lini.

Dengan menerapkan ekonomi syariah, Islam akan semakin kuat dan maju. Islam akan berjalan mundur jika para penganutnya meninggalkan prinsip dan nilai keislaman.

Demikian dikatakan Wagub saat membuka Rapat Kerja Nasional ke-3 Asosiasi Muslimah Pengusaha “Khadijah” Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia di Hotel Santika, Kota Bekasi, Jumat (26/4/2019).

“Yang namanya muslim berarti dia harus taat, patuh pada aturan Islam. Ada sebuah keterangan, ‘masuklah ke dalam Islam secara keseluruhan’, termasuk dalam bidang ekonomi,” ujar Uu.

Uu menjelaskan ada beberapa perbedaan antara ekonomi syariah dengan konvensional. Pertama, ekonomi syariah menilai uang hanya sebatas sebagai alat tukar, bukan sebagai komoditas yang bisa diperjualbelikan. Kedua, semua usaha dalam Islam diperbolehkan kecuali yang diharamkan.

“Dalam Islam tidak semua dilarang, dalam ekonomi liberal semua bebas yang penting ada untung, ekonomi sosialis semuanya diatur negara. Tapi kalau ekonomi syariah pertengahan, artinya tidak terlalu bebas dan tidak terlalu ditahan,” paparnya.

Turut hadir dalam pembukaan rakernas Ketua Umum ICMI Pusat Jimly Asshiddiqie. Dia menjelaskan ihwal ICMI membentuk Alisa “Khadijah” ICMI sebagai kumpulan pengusaha muslimah.

Jimly menuturkan, kaum perempuan perlu menjadi ikon bisnis, sebagai bagian dari jihad di bidang ekonomi. Seperti halnya istri Nabi Muhammad SAW, Siti Khadijah yang menjadi pengusaha perempuan sukses di zamannya.

“Kaum perempuan juga harus ada yang menekuni jihad di bidang ekonomi. Makanya kita dorong ibu-ibu ini menjadi pionir menggerakkan kaum perempuan untuk menjadi pengusaha,” kata Jimly.

Untuk itu, pada kesempatan ini Jimly memberikan usulan agar Alisa dapat mengembangkan sekolah entrepreneur untuk kalangan muslim perempuan. “Kita perlu membuat muslimpreneur. Coba buat konsep sekolah muslimpreneur,” ujarnya.

Sementara itu, Ketua Umum Alisa “Khadijah” ICMI Pusat Ina Marlina dalam sambutannya berharap agar rakernas ini bisa menghasilkan program-program kerja yang positif untuk Alisa.

Hal lain, Ina menitikberatkan agar adanya ada perubahan sistem bisnis yang dilakukan oleh pengusaha perempuan yang tergabung dalam Alisa. Menurut Ina, para pengusaha muslimah perlu belajar dan menyesuaikan diri dengan era industri 4.0.

“Jadi, sekarang semuanya harus mulai belajar. Harus mulai tidak hanya jadi pedagang tapi juga jadi pengusaha,” ajak Ina dalam sambutannya.

Dakam rakernas Alisa yang berlangsung 26-28 April 2019 ini, digelar pula ekspo atau pameran produk UMKM dan seminar. Ada 50 stan produk makanan, minuman, dan fesyen. Sementara para peserta rakernas yakni 16 pimpinan wilayah Alisa “Khadijah” ICMI dari berbagai provinsi di Indonesia.[] Admin/Humas Pemdaprov Jabar



Bogor-Kita.com - Sejak 2010


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *