Ilustrasi: Inilah truk pengangkut material tambang yang melintas di tiga kecamatan yakni Kecamatan Rumpin, Gunungsindur dan Parungpanjang.

Warga Desak Bupati Bogor Realisasi Jalur Tambang

BOGOR-KITA.com –  Komunitas masyarakat yang tergabung dalam Aliansi Gerakan Jalur Tambang (AGJT) dan Masyarakat Peduli Parung Panjang (MP3) terus melakukan aksi demonstrasi simpatik bertajuk Aksi Kamisan di Jalan Raya Muhamad Toha Parungpanjang. 

Ketua MP3 Chandra mengatakan, kegiatan tersebut akan terus dilakukan setiap hari Kamis sebagai bentuk konsistensi warga masyarakat untuk menuntut pemerintah segera membuat jalur tambang sebagai solusi atas berbagai masalah negatif yang timbul akibat usaha pertambangan di wilayah tersebut. 

“Dalam konstitusi negara yang kita yakini bersama, kita semua diajarkan sedari kecil bahwa negara hadir untuk menjaga dan menjamin dapat terpenuhinya setiap hak elemen masyarakat,” ungkapnya. 

Dia menambahkan, salah satunya adalah hak untuk hidup yang melekat di setiap individu. “Hak ini meliputi hak atas lingkungan yang sehat dan bersih, hak atas jalan umum untuk akses kegiatan perekonomian, serta hak atas jaminan kesehatan.” Tandas Ocan sapaan akrabnya.

Hal ini dipertegas Ketua AGJT Junaedi Adi Putra. Menurutnya atas dasar pemenuhan hak sesuai konstitusi itulah, masyarakat di 3 kecamatan yaitu Rumpin,  Gunungsindur dan  Parung Panjang yang terhimpun dalam Aliansi Gerakan Jalur Tambang melakukan aksi bersama di depan kantor Bupati Bogor, pada 18 Juli 2018. 

“Masyarakat menuntut peran dan fungsi negara ditengah konflik kemanusiaan dan perampasan hak yang masif terjadi di wilayah tersebut sebagai wilayah yang terdampak negatif dari aktivitas distribusi hasil tambang yang menggunakan jalan umum (provinsi),” tegasnya.

Junaedi mengungkapkan, dampak buruk yang diderita masyarakat sangat banyak antara lain, kerusakan jalan yang memicu kecelakaan sehingga menimbulkan korban cacat fisik hingga meninggal dunia, polusi debu pekat pemicu penyakit pernapasan (ISPA), hingga kemacetan panjang setiap harinya.

“Kini setahun sudah momen perjuangan itu abadi dalam ingatan. Sayangnya, hingga hari ini masyarakat belum sama sekali merasakan ada perubahan dari kondisi sebelumnya,” ungkapnya.

Padahal janji pemerintah kala itu, sambung Junaedi, akan segera memperbaiki kondisi sosial masyarakat yang terjadi saat ini. “Namun semuanya hanya menjadi dongeng pengantar tidur. Buktinya masyarakat masih menjalani kehidupan di bawah bayang-bayang ketakutan akan kecelakaan, kemacetan dan debu pekat yang mengancam kesehatan,” cetusnya.

Junaedi menegaskan, semua itu tak serta merta mampu menyurutkan semangat perjuangan dan semakin membangkitkan kesadaran masyarakat akan kebutuhan terhadap hidup yang aman dan nyaman serta terus menuntut pemerintah untuk segera mewujudkan jalur khusus tambang.

“Untuk itu, kami terus mengundang, menagajak kawan-kawan sekalian  untuk turut hadir pada aksi Kamisan Parung Panjang guna menuntut realisasi janji pemerintah soal jalur tambang,” tandasnya. [] Admin/Pkr



Bogor-Kita.com - Sejak 2010


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *