Tampil di Gelanggang Remaja Cempaka Putih, Senin (18/11/2019), Yudha/Nizar/Gilang berhasil mendulang 24,68 poin, mengungguli perolehan 24,42 poin milik tim rival asal DKI Jakarta pada laga final di Tatami 1.

Raih Emas di POPNAS, Kata Beregu Putra Jabar Ingin ke Panggung Dunia

BOGOR-KITA.com, JAKARTA – Tampil di Gelanggang Remaja Cempaka Putih, Senin (18/11/2019), Yudha/Nizar/Gilang berhasil mendulang 24,68 poin, mengungguli perolehan 24,42 poin milik tim rival asal DKI Jakarta pada laga final di Tatami 1. 

Tak hanya memukau juri, penampilan Yudha/Nizar/Gilang juga dipuji oleh Penanggung Jawab Karate Kontingen Tim Jabar Yedih Lesmana. “Teknik sempurna, aplikasi Bunkai juga realistis,” kata Yedih.

Kini, emas yang direngkuh ketiga siswa kelas 3 SMA itu di POPNAS 2019 menjadi pijakan bagi mereka untuk memiliki target yang lebih tinggi, terutama dengan fakta bahwa musim depan ketiganya tak lagi akan tampil di event bergengsi antar pelajar se-Indonesia itu.

Mimpi menembus panggung dunia pun diucapkan Yudha/Nizar/Gilang usai dinobatkan sebagai yang terbaik dilakon terakhir mereka sebagai pelajar.

“Di level senior, saya ingin masuk piala dunia (World Karate Championships). Persiapannya, harus latihan lebih keras dan lebih semangat,” ucap Nizar.

Sama seperti Nizar, Gilang pun sangat berharap bisa menembus level dunia. Pasalnya, karateka kelahiran 26 Mei 2001 itu merasa karate adalah olahraga dengan jenjang atau tingkatan yang jelas.

“Ada hierarki dengan tetap saling menghargai. Saya sih berharap di senior bisa main lebih ‘gila’ lagi dari sekarang. Semoga bisa jadi ikon nasional bagi Majalengka,” ucap Gilang yang pernah mewakili Majalengka di 02SN Tingkat Sekolah Dasar se-Jabar di tahun keduanya menggeluti karate.

Adapun emas Yudha bersama Nizar dan Gilang di nomor kata beregu putra merupakan emas kedua baginya di POPNAS XV/2019.

Di hari pertama cabang olahraga (cabor) karate pada Minggu (17/11), Yudha menyumbang emas pertama sekaligus medali pertama bagi Jabar dari nomor kata perorangan putra usai mengalahkan atlet asal Jawa Tengah.

Setelah POPNAS, target terdekat Yudha adalah mengikuti Youth Olympic Games. Di level senior, atlet kelahiran Depok 3 November 2002 ini berharap bisa mengamankan tempat di pemusatan latihan nasional (pelatnas) FORKI.

“Dengan ikut karate, saya bisa berkarya lewat olahraga. Menurut saya karate itu uniknya banyak, ada jiu-jitsu, ada teknik pernapasan,” kata Yudha.

“Dan di Indonesia, kita mengenal ada lima pedoman sumpah karate. Itu berpengaruh dalam kehidupan sehari-hari, jadi meningkatkan kejujuran dan sopan santun,” tambah Yudha yang berlatih karate sejak kelas 2 SD ini.

Yang pasti, sama seperti rekan-rekannya di kata beregu putra, Yudha berharap bisa membanggakan Jabar di level nasional, Asia, hingga dunia.

“Saya pribadi juga merasa lebih seru (tampil) beregu karena harus menjaga kekompakan,” ujarnya. [] Admin/Humas Pemdaprov Jabar



Bogor-Kita.com - Sejak 2010


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *