Kab. Bogor

Pahlawan Zaman Now, Seperti Apa?

tbm lentera pustaka

Oleh: Syarifudin Yunus,

Pegiat Literasi TBM Lentera Pustaka Bogor

BOGOR-KITA.com, TAMANSARI – Tanggal 10 November selalu diperingati sebagai Hari Pahlawan.

Tapi sayang, siapapun anak-anak yang ditanya. Tidak satupun dari mereka yang “ingin jadi pahlawan”. Mereka justru ingin jadi dokter, jadi pilot, jadi insinyur, jadi politisi, jadi guru, jadi ustaz, atau jadi pemain sepakbola. Katanya pahlawan adalah orang yang menonjol karena keberanian dan pengorbanannya, pejuang yang gagah berani. Lalu, kenapa banyak orang tidak mau jadi pahlawan?

Seharusnya Hari Pahlawan itu tidak cukup untuk diperingati. Pahlawan pun tidak hanya dikenang. Karena pahlawan, sama sekali tidak terbatas pada segelintir orang. Seperti pahlawan nasional yang berjuang dan berkorban di masanya. Seperti Bung Karno, Bung Hatta, Bung Tomo dan pahlawan lainnya. Karena mereka rela berkorban, bukan untuk dikenang namanya. Tapi semata-mata untuk membela cita-cita dan kebenaran.

Sejatinya, pahlawan bukan cerita yang dipelajari di sekolah. Bukan pula rasa hormat yang ada di upacara bendera. Bukan pula seperti preman yang “berpakaian” ustaz. Hingga tidak pernah tahu “apa yang diperjuangkan dalam hidupnya?”

Baca juga  Festival Literasi Gunung Salak ke-3 Siap Digelar TBM Lentera Pustaka

Anehnya di zaman now. Banyak orang yang merasa jadi pahlawan, bahkan “sok pahlawan”. Lalu, ujungnya jadi orang yang sok paling berjasa, paling berkorban. Lalu jadi sok tahu dan sok pintar. Agar dibilang hebat, dibilang keren, dan ingin dibilang tahu segalanya. Padahal aslinya, mereka sama sekali tidak tahu apapun. Jika tahu pun hanya sedikit saja. Hingga pahlawan sesungguhnya pun takut bila bersanding dengan orang yang “sok pahlawan”. Begitulah realitas, orang-orang sok pahlawan di zaman now.

Lalu, siapa pahlawan hari ini?

Sungguh, siapapun yang melakukan pekerjaan tanpa panggilan itulah pahlawan. Mereka yang “bekerja karena keterpaksaan”. Pejuang kemanusiaan yang bekerja untuk menebar manfaat dan kebaikan kepada orang lain. Karena baginya, pahlawan adalah tindakan bukan omongan. Pahlawan yang berkorban untuk kebaikan orang lain. Berani berkorban di jalan baik, dengan sepenuh hati, dengan rasa cinta secara konsisten. Orang yang hanya tahu berbuat bak, sekalipun orang-orang sok pahlawan mencercanya. Itulah seorang pahlawan.

Baca juga  OPINI: Kiprah Guru Buta Aksara di Kaki Gunung Salak, Belajar Bukan Hanya Kecerdasan

Pahlawan pun ada di taman bacaan. Mereka yang berjuang demi tegaknya tradisi baca dan budaya literasi masyarakat. Orang-orang yang bergerak sepenuh hati untuk mengelola taman bacaan untuk menyediakan tempat membaca anak-anak dan mendidik akhlak. Taman bacaan yang jadi tempat memberantas buta huruf, tempat anak-anak difabel ber-aktualisasi diri. Taman bacaan yang mampu membuat tersenyum anak-anak yatim dan kaum jompo binaan. Termasuk mampu membebaskan warga sekitar dari jeratan rentenir dan utang berbungan tinggi. Seperti yang dilakukan Taman Bacaan Masyarakat (TBM) Lentera Pustaka di kaki Gunung Salak Bogor.

Pahlawan hari ini hanya simbol perjuangan. Simbol tanggung jawab untuk selalu berani berkorban dan berubah menjadi lebih baik di masa depan. Orang-orang yang rela dan tulus “membesarkan” keadaan seperti apapun buruknya. Bukan sebaliknya, mereka yang hanya “mengecilkan” bangsanya sendiri, meremehkan orang lain. Orang-orang yang selalu berjiwa kerdil dan pesimis dalam hidupnya. Seolah-olah menjadi “korban” akibat perbuatan orang lain.

Baca juga  Jalankan 9 Program, TBM Lentera Pustaka di Kaki Gunung Salak Menuju Kampung Literasi

Sangat penting untuk mendefinikan pahlawan hari ini.

Bahwa pahlawan itu berjuang atau berkorban. Bukan ingin dikenal namanya. Apalagi ingin dianggap tinggi status sosialnya. Tapi pahlawan adalah mereka yang membela cita-cita kebaikan dan kebenaran. Untuk dirinya sendiri dan orang lain. Mereka yang tidak mudah menyesali kebaikan apapun yang telah dilakukannya. Bukan pahlawan yang teriak-teriak baik tapi tidak melakukan apapun.

Maka pahlawan akan terus bertindak dan berbuat, di manapun sampai kapanpun. Pahlawan yang menemukan jalan hidupnya sendiri. Tentu, dengan bantuan Allah SWT. Dan tidak pernah memperkenankan jalan hidupnya ditulis oleh orang lain. Pahlawan zaman now yang berbuat baik karena panggilan, bukan karena terpaksa.

Karena pahlawan adalah siapapun yang telah memberikan hidupnya untuk pengabdian yang lebih besar dari dirinya sendiri. SELAMAT HARI PAHLAWAN. Salam literasi. []

Klik untuk berkomentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top