Bima Arya usai bertemu dengan investor asal Inggris dalam sebuah acara yang digagas oleh British Chamber of Commerce di Ayana MidPlaza Hotel, Jalan Jend Sudirman, Jakarta Pusat, Kamis (28/2/2019).

Investor dari Inggris Siap Olah Sampah Plastik Kota Bogor Jadi Solar

BOGOR-KITA.com – Plastic Energy sebuah perusahaan dari Inggris akan mengelola sampah Kota Bogor untuk dijadikan solar. “Jika tidak ada aral melintang akan direalisasikan tahun ini juga,” kata Walikota Bogor Bima Arya usai bertemu dengan investor asal Inggris dalam sebuah acara yang digagas oleh British Chamber of Commerce di Ayana MidPlaza Hotel, Jalan Jend Sudirman, Jakarta Pusat, Kamis (28/2/2019).

Bima Arya mengungkapkan kerjasama yang dimaksud akan dilakukan di bidang lingkungan hidup, di mana sampah plastik yang menjadi persoalan di Kota Bogor akan dijadikan sebagai bahan baku pembuatan bahan bakar solar.

“Kota Bogor dipercaya sebagai yang pertama di Indonesia untuk kerjasama ini karena dinilai konsern dalam pengurangan sampah plastik. Saya berharap ini bisa berjalan dan berhasil mengurangi sampah yang ada di Kota Bogor,” ungkap Bima.

Produksi sampah di Kota Bogor saat ini ada di angka 650 ton per hari, di mana, 13 persen di antaranya merupakan sampah plastik.

“Kami menyambut baik. Bagi kami, bukan hanya sekadar mengurangi penggunaan kantong plastik, tapi yang sudah menjadi sampah pun akan kita olah juga menjadi energi yang bernilai ekonomi. Tidak hanya di hulunya saja, kita akan olah juga di hilirnya,” jelas Bima.

Bima menambahkan, sebetulnya tawaran kerjasama juga datang dari Jepang dan Korea, namun investor asal Inggris, yakni Plastic Energy, lebih siap dan tidak berbelit untuk merealisasikannya.

“Kita diminta untuk menyediakan lahan, kita cari dulu lahannya di mana. Ada beberapa opsi untuk lahan yang diminta. Akan dibicarakan dulu dengan pihak investornya. Sebelumnya juga ada tawaran dari Jepang dan Korea, tapi rasanya ini yang paling visibel, karena kebutuhan lahannya tidak terlalu besar dan mereka cenderung lebih siap. Kita akan segera jajaki ini,” bebernya.

Advisor Plastic Energy asal Inggris, Kirk Evans, mengungkapkan dipilihnya Kota Bogor sebagai yang pertama untuk menerapkan teknologi pengurangan sampah plastik ini karena sinergi antara Pemerintah Kota Bogor dengan Pemerintah Provinsi Jawa Barat sangat baik.

“Kami melihat Gubernur Ridwan Kamil dengan Wali Kota Bima Arya sangat match ya. Itu sangat penting bagi kami. Dengan Jawa Barat akan ada kolaborasi untuk melihat lima kota dalam mengurangi plastik. Kita lihat sampah plastik yang tidak ada harganya dibuang ke sungai, di jalanan, bungkusan dan segala macam. Nantinya sampah plastik itu kita akan bikin fuel solar. Perkiraan kami 1 kilogram plastik bisa menghasilkan 0,8 liter solar atau sekitar 860 liter untuk 1 ton sampah plastik,” jelas Kirk.

Penerapan teknologi ini sudah terlebih dulu diperkenalkan di dua tempat di Spanyol. “Ini bukan sekadar uji coba lagi, kita sudah melakukan commercial production di Spanyol sejak 2016. Sudah jalan di dua tempat dan berhasil. Ini di Indonesia Bogor yang pertama,” ungkapnya.

Sebelumnya, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil juga menyambut baik kerjasama ini dan berkomitmen akan menjaga kelancaran bisnis dengan baik. “Semua dana dari swasta. Pemerintah hanya lahannya saja karena nanti sampahnya akan jadi duit. Jadi sama-sama untung,” ujar pria yang akrab di sapa Kang Emil ini.

Kang Emil menambahkan, kota pertama yang menjadi lokasi pengolahan limbah plastik yaitu Bogor. Pemilihan Bogor sebagai lokasi pilot project sejalan dengan komitmen Pemerintah Kota Bogor yang mencanangkan diet kantong plastik.

Setidaknya ada empat limbah plastik yang akan dibangun menjadi pembangkit bahan bakar ramah lingkungan di sejumlah wilayah Jawa Barat. Setiap pembangkit bahan bakar memiliki nilai investasi 40 juta dolar AS atau sekitar Rp 580 miliar. [] Admin/Humpro pemkot Bogor



Bogor-Kita.com - Sejak 2010


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *