Kota Bogor

Tim PKM FH Unpak Paparkan Upaya Pencegahan Kekerasan dan Pelecehan Seksual pada Anak

BOGOR-KITA.com, BOGOR – Tim Pegabdian Kepada Masyarakat (PKM) Fakultas Hukum Universitas Pakuan yang diketuai oleh Lilik Prihatini S.H., M.H (Dosen Fakultas Hukum Universitas Pakuan) dengan beranggotakan Herli Antoni, S.H., M.H., Melisa Berliana, dan Siti Maidinah Nurahmadiah menyelenggarakan “Sekolah Gerakan Saya Berani” pada Jumat, 12 November 2021 secara virtual.

Kegiatan ini diikuti oleh lebih dari 100 siswa kelas 4 sampai dengan 6 dengan didampingi oleh orang tua beserta dengan guru SD Negeri Ciluar 2, Kota Bogor.

Dalam sambutannya, Lilik Prihatini S.H., M.H menyampaikan bahwa program ini diselenggarakan sebagai salah satu bentuk implementasi tri dharma perguruan tinggi yang dilakukan untuk mengedukasi masyarakat khususnya peserta didik, guru, dan orang tua siswa mengenai pentingnya pendidikan kekerasan dan seksual bagi anak sebagai bentuk upaya pencegahan kekerasan dan pelecehan seksual kepada anak.

Program ini pun diharapkan dapat menurunkan angka kekerasan dan pelecehan seksual kepada anak khususnya di wilayah Kota Bogor.

Lilik Prihatini menyatakan, pemberian materi mengenai kekerasan dan pelecehan kepada anak merupakan hal yang penting dalam melakukan upaya pencegahan kekerasan dan pelecehan seksual.

Materi yang disampaikan oleh tutor dari tim PKM mengenalkan mengenai bagian-bagian tubuh yang sensitif, dan arti kekerasan kepada anak agar peserta didik mampu mewaspadai bentuk-bentuk kekerasan dan pelecehan seksual.

Dalam hal ini materi yang disampaikan dikemas secara menarik dan menghibur sehingga hal tersebut meningkatkan antusias peserta.

Baca juga  DLH Kota Bogor Dorong Kelurahan Manfaatkan Belatung Maggot Olah Sampah Organik

Sekolah gerakan Saya Berani diharapkan menjadi rol model utama dalam pemberantasan dan pencegahan tindak pidana pelecehan seksual kita menyadari bahwa kejahatan seksual terutama di lingkungan sekolah menjadi fokus utama kita karena bagaimanapun korban nantinya masih berstatus sebagai siswa yang kita tahu umur tersebut menjadi umur yang sangat rentan terkena psikis ketika akhirnya menjadi seorang korban kejahatan seksual.

Gerakan ini kami inisiasi dan diharapkan memang kemudian bisa menyebar dan memiliki efek multidimensional dan dapat kita lakukan di berbagai tempat tidak hanya di sekolah tingkat dasar namun juga kita bisa lakukan di tingkat SMP SMA bahkan di perguruan tinggi kami memulai ini dengan harapan dan impian yang sangat besar terutama bagaimana kemudian penanganan yang tepat terhadap tindakan atau terhadap pencegahan berkaitan dengan kejahatan pelecehan seksual.

Kami memiliki fokus utama dalam hal ini sebagai sarana pemberian informasi yang valid dan juga informasi yang kuat terhadap anak-anak.

Kami memberikan sosialisasi secara langsung hal ini tentu diharapkan mampu memberikan pemahaman kepada siswa-siswi yang mendengarkan dan juga dapat mencerna secara langsung tentu materi ini bisa dikategorikan sebagai materi yang cukup berat jika diterima oleh siswa-siswi saja.

Makanya di kegiatan ini kami juga mengundang orang tua untuk bisa mendampingi putra-putrinya dalam menerima materi ini dan dalam pengemasan materi kali ini juga kami sudah membatasi cluster penerima manfaat dalam artian menerima materi yang kami sampaikan sehingga kami akhirnya memutuskan kelas 4, 5 dan 6 menjadi tujuan utama kami.

Baca juga  Bima Ajukan Belanja Daerah 2021 Rp2,4 T, lebih Rendah Dibanding 2020 Rp2,6 T

Mengapa kelas tersebut menjadi tujuan utama kami karena kami coba menyesuaikan bagaimana kemudian penerima ini bisa menerima materi materi yang kami siapkan. Kami menyadari kami bukan sebagai tutor yang bisa memberikan semua manfaat pertama di siswa-siswa kelas 1 2 dan 3 karena kondisi tersebut sangat berbeda dan harus bisa kita sesuaikan materi-materi muatannya.

Kami juga berfokus kepada materi-materi utama yang bisa memberikan pemahaman pemahaman dasar serta tindakan apa saja yang dapat dilakukan oleh siswa-siswi jika di kemudian hari jika mereka menjadi korban pelecehan seksual mereka sudah mampu untuk melawan dan juga mampu mencari solusi sendiri misalnya bisa bercerita ke orang tua bercerita ke guru bahkan kami pun membuka layanan komunikasi siswa dan siswi tersebut kami berikan kebebasan untuk berkomunikasi langsung dengan kami.

Dan harapannya dengan komunikasi langsung tersebut kami mampu memantau dan menganalisa kemudian bagaimana perkembangan pemahaman dan juga bagaimana perkembangan pencegahan yang diterima oleh siswa-siswi SD Ciluar 2 Kota Bogor.

Antusias dari siswa-siswi SD ciluar 2 Kota Bogor membuat semangat kami dalam memberikan gagasan dan pengetahuan terhadap siswa-siswi ini juga menjadi sangat penting kami mendapat spirit yang luar biasa ketika antusias dari siswa-siswi ini dalam mendengarkan materi yang kami sampaikan antusias tersebut terbukti dengan jumlah peserta yang ikut hampir 200 orang siswa siswi dari kelas 4 sampai dengan kelas 6 tentu capaian ini menjadi capaian yang sangat luar biasa dan kami pun akan menjadikan gerakan ini sebagai gerakan massa yang dilakukan di berbagai sekolah dengan metode yang sama dan tujuan yang sama dan diharapkan beberapa tahun kedepan tidak ada lagi kejahatan seksual ataupun kekerasan yang terjadi di lingkungan sekolah.

Baca juga  Bima Serahkan Bantuan Rp1 Juta Kepada Buruh Harian Lepas Hasil Infak ASN Pemprov

Kami berharap gerakan ini mendapat dukungan yang maksimal baik dari sekolah dinas pendidikan maupun Pemerintah Kota Bogor.

Kami menginisiasi gerakan ini tentu diharapkan bisa mendapat dukungan oleh masyarakat dan juga secara langsung terlibat dalam gerakan-gerakan yang sangat baik ini, bentuk gerakan ini tidak berarti apa-apa tanpa dukungan dari orangtua dan juga sekolah dalam hal ini guru guru yang terus membina dan mendampingi siswa-siswa tersebut setiap harinya kami berharap gerakan ini menjadi gerakan yang akhirnya menjadi gerakan sadar bahwa kekerasan dan kejahatan seksual yang sering terjadi di lingkungan sekolah merupakan kejahatan yang nyata yang harus kita perangi bersama. []

Klik untuk berkomentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Terpopuler

To Top