Kab. Bogor

Rektor IPB University Dorong Ahli Kepelabuhanan Adaptif Perkembangan

Rektor IPB University, Prof Dr Arif Satriakelautan

BOGOR-KITA.com, DRAMAGA – Sebagai poros maritim dunia, Indonesia mutlak memerlukan Sumberdaya Manusia (SDM) yang andal di dalam bidang kepelabuhanan.  Jaringan konektivitas laut (Tol Laut Nusantara era 1) yang dicanangkan oleh Presiden Jokowi juga mutlak memerlukan pembangunan fisik infrastruktur dan memerlukan pengembangan SDM yang andal yang mampu mengawal segenap hardware fisik yang paralel disiapkan.

Hal ini dikemukakan Rektor IPB University, Prof Dr Arif Satria dalam sambutannya dalam acara Pelatihan Tenaga Ahli Kepelabuhanan yang diselenggarakan Pusat Kajian Sumberdaya Pesisir dan Lautan (PKSPL), Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat (LPPM) IPB University dan Direktorat Jenderal Perhubungan Laut – Kementerian Perhubungan, melalui layanan training online, Senin ((22/2/2021).

Baca juga  Program Pamsimas Pemkab Bogor Alirkan Air Minum ke 217 KK di Desa Ciadeg, Cigombong

Kepala PKSPL, Dr Yonvitner didampingi Sekretaris PKSPL, Dr Rudy Suwandi menyampaikan bahwa melalui pelatihan ini diharapkan peserta mampu melakukan analisis yang terbaik, saintifik dan memadukan aspek praktis di lapangan di dalam pengelolaan pelabuhan.

Dalam Pelatihan Ahli Kepelabuhanan ke-32 ini, tenaga pelatih telah menyiapkan rancangan baru berupa muatan yang menjawab tantangan Industri 4.0 di dalam bidang transportasi logistik pada umumnya dan kepelabuhanan pada khususnya. Peserta juga mendapatkan materi yang terkait dengan prinsip-prinsip aplikasi industri 4.0.

Beberapa materi penting yang disampaikan adalah port business development, integritas ahli kepelabuhanan, master planning and port zoning, port operation, pengelolaan lingkungan, aplikasi Industri 4.0 dan asuransi dalam kepelabuhanan.

Pengembangan keilmuan port, maritime dan logistic yang digawangi oleh Prof Tridoyo Kusumastanto, (Guru Besar IPB University yang juga Ketua Majelis Wali Amanat IPB University) ini juga turut mendorong pengembangan program keilmuan formal.

Baca juga  IPB Undang Ratusan Guru SMA, Ajak Menjadi Pendidik Milenial

“Sejauh ini PKSPL IPB tidak hanya melakukan pengembangan SDM dalam bentuk diklat dan pelatihan. Kami juga mendukung pendiaikan keilmuan jenjang sarjana, magister dan doktorat bidang port dan maritim logistik. Selain itu, kami juga telah mengembangkan kerjasama pelabuhan di dunia dan lembaga international kemaritiman seperti IMO, Bremen Port, Shanghai Maritime University, WMU Swedia. Semua ini kita lakukan dalam rangka pengembangan kemampuan SDM Indonesia yang handal dalam bidang kepelabuhanan, perkapalan dan logistik,” ujar Dr Yonvitner, dalam rilis dari IPB Universty  kepada BOGOR-KITA.com, Rabu  (23/2/2021).

Pelatihan yang akan dilaksanakan selama dua minggu ini akan menghadirkan pemateri Ir Subagjo, MT (Direktur Kepelabuhanan), Prof Sujanadi, Dr Sri Raharjo, Capt Nasdion, Capt Syahrial, Capt Sato Bisri, Dr Ruddy Suwandi, Dr Budhi Hascaryo, Prof Yandra Arkeman.

Baca juga  11 Hari Berturut-turut, Positif Covid-19 di Kota Bogor di Atas 70 Orang Per Hari, 74

“Sejak dimulai tahun 2012 sampai sekarang angkatan 32, diklat ini telah melahirkan 1.190 lebih orang alumni.  Tentu ini akan menjadi modal dalam terus mendorong pengelolaan pelabuhan yang handal di Indonesia. Kemudian ini menjadi momentum bagi IPB University untuk mendorong program Agro-Maritim 4.0 yang menjadi komitmen IPB University dan program poros maritim dunia,” imbuhnya. [] Admin

 

Klik untuk berkomentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top