Ketua Presidium IPW Neta S Pane

Sejak Tito Karnavian Jadi Kapolri, Gejolak Datang Bertubi-tubi

BOGOR-KITA.com – Aksi upaya bom bunuh diri di Gereja Santo di Medan, Sumutmembuktikan bahwa gerakan terorisme mulai melebar lagi dan kelompok radikal mulai memperluas pengaruhnya. Dari kasus Medan para teroris sepertinya ingin menunjukkan bahwa gerakan mereka tidak mati malah
bisa merekrut para “pengantin” dari luar Jawa.

Ketua Presidium Ind Police Watch (IPW) Neta S Pane dalam siaran pers yang diterima BOGOR-KITA.com, Senin (29/8/2016) mengatakan, selama ini sebagian besar pelaku bom bunuh diri atau “pengantin” berasal dari Jabar atau wilayah Jawa lainnya. Tapi kasus Medan menunjukkan bahwa “pengantin” dari luar Jabar pun bisa muncul menebar teror bom bunuh diri, meski gagal.

Untuk itu, Polri perlu mengusut tuntas kasus bom Medan ini agar bisa diungkap secara tuntas, kelompok mana yang sudah berhasil merekrut “pengantin” dari luar Jawa. Sementara pelaku yang tertangkap perlu dijaga maksimal agar tetap hidup dan terhindari dari “serangan” orang
lain maupun melakukan aksi bunuh diri di tahanan, untuk menutup jaringannya.

Dari kasus bom Medan patut jadi pertanyaan juga, kenapa “serangan” terhadap stabilitas keamanan, sejak dua bulan terakhir atau sejak Tito Karnavian menjadi Kapolri, datang bertubi-tubi. Mulai dari kerusuhan Tanjung balai, Aceh, Tanah Karo, perusakan Polres Meranti, pembakaran
polsek di Jambi dan Papua serta upaya bom bunuh diri di Medan. Apa yang terjadi sesungguhnya? Apakah untuk menjatuhkan citra Polri atau untuk menjatuhkan kredibilitas Tito sebagai Kapolri.

Sepertinya intelijen Polri perlu bekerja keras untuk mengungkapkan, ada apa di balik semua ini. BIN juga perlu maksimal membantu Polri agar jajaran intelijen tidak terus menerus dituding kecolongan. Selain itu, Polri perlu meningkatkan kewaspadaan dan bersikap tegas dalam menindak serta membersihkan kantong-kantong radikalisme yang berpotensi menjadi kelompok anarkis maupun kelompok terorisme di Indonesia. Sehingga gerakan aksi-aksi anarkis dan teror tidak terus
menerus menjadikan Polri sebagai bulan bulanan. [] Admin



Bogor-Kita.com - Sejak 2010


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *