Laporan Utama

Saat Jawa Bali Tergeletak, Stadion Wembley Berjingkrak

Oleh: Syarifudin Yunus,

Pegiat Literasi TBM Lentera Pustaka Bogor

BOGOR-KITA.com, TAMANSARI – Agak kontradiktif sih. Di Jawa Bali, hari gini masih PPKM darurat. Akibat meningkatnya angka Covid-19. Masih ada penyekatan di jalan dan disuruh putar balik. Isoman di mana-mana. Oksigen pun langka. Semua diminta lebih disiplin tegakkan protokol kesehatan. Korban pun terus berjatuhan. Hingga kemarin 7 Juli 2021, korban Covid-19 pun menembus rekor. Ada 34.379 kasus baru dan meninggal dunia 1.000 orang lebih. Begitulah nyatanya.

Sementara di Stadion Wembley semalam. Saat Inggris vs Denmark tanding di Piala Eropa 2020. Puluhan ribu orang berdesak-desakan menonton bola. Tanpa masker, tanpa jaga jarak. Saling berpelukan saat terjadi gol. Bersorak gembira seakan tidak ada wabah Covid-19. Apalagi besok saat terjadi final ideal, Inggris vs Italia. Begitulah nyatanya, negeri di seberang sana.

Sungguh kontras, apa yang terjadi di sini dan di sana.

Entah, sampai kapan kondisi begini akan terus berlangsung? Selalu berharap dan berdoa agar pandemi Covid-19 segera mereda. Bila perlu wabah Covid-19 berakhir di sini, di bumi Indonesia. Agar semuanya, bisa kembali walau tidak normal-normal banget. Minimal, bisa ada lagi liga sepakbola. Mal-mal bisa buka lagi. Anak-anak bisa sekolah. Kampus bisa kuliah lagi. Tentu dengan protokol kesehatan yang ketat.

Baca juga  Sampah Menumpuk, Warga Cicangkal Rumpin Protes Bau Busuk

Apa bisa di Indonesia?

Harusnya sih bisa. Asal semua orang mau dan bersedia divaksin. Iya ikut vaksinasi Covid-19. Apapun merek-nya. Segeralah mendaftar ke tempat-tempat sentra vaksin. Pemerintah harus segera sediakan vaksin yang cukup untuk rakyat-nya. Dan rakyat, siapa pun termasuk saya, harus segera vaksin. Karena hanya vaksin, sebagai ikhtiar baik yang bisa dilakukan. Tidak ada yang lain. Setelah itu, berdoa dengan tekun untuk meminta bantuan Allah SWT. Agar bumi tercinta Indonesia ini segera terbebas dari pandemi Covid-19.

Lalu apa itu sudah cukup?

Namanya ikhtiar, insya Allah vaksin sudah cukup. Dan selebihnya, mungkin ikhtiar untuk selalu berpikir positif. Untuk tidak terlibat pada berita dan aktivitas yang justru “membunuh” pikiran dan hati sendiri. Apalagi menyebarkan hal-hal yang menimbulkan ketakutan. Sambil mencari-cari salahnya di mana? Oksigen langka, isoman harus begini-begitu, hotline  bila terjadi begini begitu. Obat yang tadinya murah jadi mahal. Jujur, itu semua tidak mendewasakan sama sekali. Itu tidak penting dan tidak mengobati masalahnya. Untuk apa, bila akhirnya justru membuat banyak orang malah terpukul dan drop secara psikologis-nya. Imunitas-nya jadi menurun, gelisah dan stres lalu sakit. Dan akhirnya ….. innalillahi wainna ilahi rojiun. Mau berapa banyak lagi kita kehilangan saudara, sahabat maupun anggota keluarga?

Baca juga  Wabup Iwan Setiawan: Tahun 2021 Harus Lebih Gercep

Mungkin, sudah saatnya. Bila berkenan, setiap kita saling menguatkan. Untuk saling berbagi cerita positif, berita yang saling menyemangati. Sambil menjauhi segala prasangka buruk dan keluh -kesah. Jangan ada lagi prasangka dan keluh-kesah yang justru jadi “pandemi cacat psikologis”. Sungguh, jangan sampai dan stop semua yang hal-hal buruk. Semua orang dan bangsa ini, sangat butuh “obat psikologis” yang lebih mujarab dari apa yang tengah terjadi saat ini. Lebih dari soal medis, obat psikologis jauh lebih penting untuk semua orang hari ini.

Jadi, mari kita vaksin Covid-19. Dan tetaplah berpikir positif. Bahwa pandemi covid-19 ini akan segera berakhir di Indonesia. Asal kita semua disiplin, dan patuh terhadap aturan yang ditetapkan. Tidak usah aneh-aneh. patuhi saja dan vaksin. Hindari hal-hal sepele. Tidak perlu berpikir negatif, tidak perlu melontarkan keluhan, mengaduh, dan berbagi cerita menyedihkan. Hati-hati, karena mengeluh dan sejenisnya kian membuat kita tidak bersyukur atas nikmat Allah SWT.

Baca juga  Corona Kabupaten Bogor: Positif Masih Tinggi, 94, Sembuh 20, Meninggal Nihil

Sungguh, keluh-kesah tidak akan mengobati apapun. Tidak ada hidup yang semakin tenang dan nyaman dengan keluhan, dengan pikiran jelek. Apapun masalah yang terjadi saat ini, mari kita hadapi dengan kepala dingin dan selalu tenang. Setiap ujian hidup, termasuk Covid-19 tentu bukan untuk dihindari. Tapi dihadapi dengan ikhlas dan lapang hati. Agar segera terlewati, agar kita semua lulus dari ujian ini.

Inilah agenda besar gerakan literasi di Indonesia. Untuk menjadikan banyak orang bisa menerima realitas dengan lapang dada. Lalu bertumpu pada solusi, bukan masalah. Gerakan literasi di mana pun, harus mampu menjadikan manusia lebih berkualitas dan bersahabat dengan realitas. Inilah tulisan literasi yang paling menyebalkan.

Maka, tarik nafas dalam-dalam. Dan mulailah untuk ikhtiar baik sekarang. Insya Allah, kita bisa lewati semuanya. Pandemi Covid-19 segera berakhir, amiin dan insya Allah. Salam literasi. []

Klik untuk berkomentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top