Kab. Bogor

Mimpi Terbesar Jadi Mahasiswa IPB, Berujung Lulus Terbaik Fakultas Perikanan

Ari Elisa Ratih

BOGOR-KITA.com, DRAMAGA – Pucuk dicinta ulam tiba. Inilah yang dirasakan Ari Elisa Ratih, anak seorang Anak Buah Kapal (ABK) asal Rembang, Jawa Tengah yang mimpi terbesarnya adalah menjadi mahasiswa IPB, dan kemudian berhasil menjadi lulusan terbaik dari Departemen  Teknologi Hasil Perairan (THP), Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan (FPIK) IPB University yang diwisuda secara daring, Kamis (10/12/2020).

Menjadi mahasiswa IPB University merupakan impian terbesar Ari saat masih sekolah. Tapi untuk menggapai impian tersebut bukanlah hal yang mudah baginya. Penghasilan orang tua yang pas-pasan sebagai ABK menyebabkan ia tidak berani menyampaikan niatnya untuk melanjutkan kuliah pasca lulus SMA karena tidak ada biaya.

Ia tidak mendapatkan restu untuk kuliah dari orangtuanya karena persoalan biaya. Penghasilan yang didapatkan seorang ABK tidak menentu, tergantung cuaca dan harga ikan.

Baca juga  Ini Pidato Lengkap Presiden Jokowi pada Puncak Peringatan Hari Pers Nasional

Karena niatnya yang kuat untuk melanjutkan studi ke jenjang lebih tinggi, Ari nekat mengikuti Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN) dan berhasil lolos. “Berkat bujukan dari berbagai pihak seperti guru hingga kakak kelas, akhirnya saya mendapatkan restu orangtua,” ujarnya dalam rilis dari IPB University kepad BOGOR-KITA.com, Kamis (10/12/2020).

Dukungan dari berbagai pihak ini bukan tanpa alasan. Ari adalah siswa berprestasi di sekolahnya. Saat SMA, beragam prestasi berhasil diraihnya diantaranya Juara 1 Kuis Remaja Peringatan AIDS Sedunia tingkat kabupaten pada tahun 2015, Juara 1 Lomba Cerdas Cermat

Ulang Tahun SMK Avicena Rembang pada tahun 2012, Juara 1 Matematika Ulang Tahun SMA Sumber pada tahun 2012. Ari juga berhasil menjadi Lulusan Terbaik SMAN 1 Sulang pada tahun 2016.

Baca juga  Bertambah 145, Kini Ada 1.493 Kasus Aktif Covid-19 di Kota Bogor

Untuk kuliah dan biaya hidup sehari-hari, Ari mengandalkan beasiswa Bidikmisi. Ia hanya diberikan uang oleh orang tuanya setiap enam bulan sekali ketika pulang. Yakni sekitar 2-3 juta rupiah untuk menunjang kehidupan selama enam bulan di Bogor.

Selama menjadi mahasiswa IPB University, Ari berusaha mengatur keuangan dengan baik agar tidak kekurangan biaya. Ari juga berusaha mencari tambahan dengan menjadi asisten praktikum di beberapa mata kuliah.

“Prinsip saya, perjuangan menuju bangku kuliah bukanlah hal yang mudah. Sehingga saya berusaha dan memegang teguh tanggung jawab sebagai mahasiswa untuk selalu belajar dengan sungguh-sungguh. Jadi setiap akan ujian atau dalam menjalankan tugas apapun yang diberikan saat kuliah, saya kerjakan semaksimal mungkin. Begitupun untuk tanggung jawab organisasi atau hal lain yang saya ikuti selama menjadi mahasiswa,” ujarnya.

Baca juga  Corona Kabupaten Bogor: Curva Positif Menukik Tajam, 28,  Sembuh Naik, 37

Setelah lulus Ari ingin bekerja di sebuah perusahaan yang bergerak di bidang makanan atau bekerja di Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP). Jika ada jalan dan kesempatan selama bekerja, ia juga ingin melanjutkan sekolah ke jenjang yang lebih tinggi lagi dengan beasiswa dan mencoba menjadi entrepreneur.

“Saya hanya berharap orang lain dapat mengambil hikmah dari perjalanan saya bahwa usaha seseorang sebanding dengan apa yang ia dapatkan. Kemudian, restu dari orangtua menjadi hal wajib dalam setiap langkah. Jika memang belum mendapatkan restu cobalah berbicara dengan baik dengan orangtua,” imbuhnya. [] Admin

 

Klik untuk berkomentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top