DI GUGEL permen jelly cegah stunting pada anak

IPB University Ciptakan Permen Jelly Cegah Stunting Pada Anak

BOGOR-KITA.com – Dadih merupakan yoghurt tradisional khas Minangkabau yang terbuat dari susu kerbau.  Lima mahasiswa IPB University menyulap dadih menjadi permen jelly dengan memberikan sentuhan inovasi.

Apabila dadih khas Minangkabau terbuat dari susu kerbau, maka mahasiswa IPB University ini membuatnya dari susu sapi yang difermentasi dengan cara tradisional seperti pembuatan dadih pada aslinya. Mereka adalah Zarifa Olivia, Zeniasih Karo, Hilna Nur Aprila, Olin Aulia Yunia, dan Qurrat A’yuni. Mereka menggagas inovasi dadih tersebut dalam Program Kreativitas Mahasiswa Kewirausahaan (PKM-K).

PKM-K yang mengusung inovasi dadih tersebut berjudul “DI-GUGEL: Dadih Gummy Gel Permen Jelly Bernutrisi Kaya Protein” di bawah bimbingan dosen IPB University,  Dr. Zakiah Wulandari, S.TP, M.Si.

“DI-GUGEL ini adalah dadih yang dibuat dari susu sapi ditambah dengan bakteri L.plantarum dan S.thermophilus, lalu selanjutnya diolah menjadi permen jelly untuk memperlambat kerusakan dadih,” tutur Zarifa, Ketua Tim DI-GUGEL.

Pengolahan permen jelly dadih melewati tahap yang cukup panjang, dimulai dari proses pasteurisasi susu dengan metode High Temperature Short Time (HTST), lalu selanjutnya susu diinkubasi menggunakan bambu yang ditutup dengan daun pisang selama 48 jam. Usai diinkubasi, dilakukan pencampuran antara dadih dengan bahan pembuatan jelly seperti gelatin, high fructose syrup (HFS), dan glukosa. Berikutnya, bahan yang telah dicampur tersebut dipanaskan dengan suhu 120 derajat celcius untuk selanjutnya dicetak dan disimpan dalam refrigerator.

Produk permen jelly dadih ini cocok diperkenalkan untuk anak-anak agar mereka lebih mengenal makanan tradisional Indonesia. Selain itu, dadih mengandung asam amino essensial yang tinggi dan baik untuk pertumbuhan anak-anak. Permen jelly ini juga bisa mengurangi risiko stunting atau bertubuh pendek yang disebabkan kurangnya nutrisi selama masa pertumbuhan anak.

“Kami membuat empat varian rasa permen jelly diantaranya mangga, strawberry, green tea, dan coklat. Harga satu bungkus permen jelly kami jual Rp 6.000,- saja,” tambah Zarifa.

Permen jelly dari dadih yang dibuat oleh Tim DI-GUGEL ini bertujuan untuk mengangkat dan mengembangkan potensi makanan tradisional di Indonesia. Dengan begitu, kesadaran masyarakat akan makanan tradisional yang berpotensi untuk mengatasi permasalahan seperti stunting dapat meningkat.

“Masyarakat dapat memesan permen jelly dadih ini melalui media sosial kami, seperti instagram kami @digugel.id. Kami juga mengadakan giveaway atau kuis serta meminta ulasan produk kepada konsumen yang telah membeli agar ke depannya produk kami bisa lebih berkembang dan dikenal,” tutup Zarifa. [] Admin



Bogor-Kita.com - Sejak 2010


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *