IPB cetak petani muda melalui Young Agriprenuer Camp yang dilaksanakan  di Pesantren Pemberdayaan Ummat, Desa Cibuntu, Kecamatan Ciampea, Bogor. 25-30 April 2019.

IPB Cetak Petani Muda Melalui Young Agripreneur Camp

BOGOR-KITA.com – Institut Pertanian Bogor (IPB) melalui Direktorat Kemahasiswaan dan Pengembangan Karir (DitmawaPK) berusaha mencetak pemuda yang siap menggeluti dunia pertanian. Upaya tersebut diwujudkan melalui Young Agriprenuer Camp 2019 yang dilaksanakan  25-30 April di Pesantren Pemberdayaan Ummat, Desa Cibuntu, Kecamatan Ciampea, Bogor. 

Berbeda dengan tahun sebelumnya, kegiatan kali ini tidak hanya diikuti oleh mahasiswa IPB, melainkan juga diikuti oleh para santri. Peserta sebanyak 37 orang itu, peserta yang paling jauh berasal dari Ponpes Miftahul Ulum, Jombang, Jawa Timur.

Tidak hanya itu, pada kegiatan kali ini peserta diberikan fasilitas pelatihan sesuai dengan bidang yang diminati. Setidaknya ada tiga bidang yang menjadi fokus pelatihan, yaitu hortikultura, perikanan, dan peternakan. 

“Kegiatan kali ini kita buat berbeda dengan periode sebelumnya, kalau sebelumnya hanya mahasiswa saja yang ikut, nah kali ini beda, ada santri juga. Tempatnya kan di pesantren, jadi pesertanya ditambah dari santri,” tutur Handian Purwawangsa, S.Hut, M.Si, Kasubdit Pengembangan Karir DitmawaPK IPB dalam siaran pers yang diterima BOGOR-KITA.com, Jumat (3/5/2019).

Terkait pembagian bidang sesuai dengan minat peserta, Handian menegaskan bahwa pembagian tersebut dilakukan dengan tujuan supaya peserta lebih fokus pada satu bidang. Ia mencontohkan, peserta yang berminat di bidang peternakan dapat memilih salah satu dari tiga jenis peternakan yaitu domba, puyuh, dan ayam kampung. 

“Kenapa peserta harus memilih salah satu saja? Supaya mereka bisa fokus ke satu bidang dan tidak bingung, karena nanti setelah pelatihan ini selesai diharapkan peserta dapat membuka usaha di bidang tersebut,” tambah Handian.

Ia sangat berharap, peserta yang mengikuti pelatihan ini mampu membuka usaha sesuai bidang yang dipilih. Pasalnya, bidang-bidang tersebut memiliki peluang besar untuk dikembangkan dan memiliki permintaan pasar yang tinggi terhadap produk yang dihasilkan.

“Setelah pelatihan ini, bagi peserta yang memenuhi syarat akan dibantu akses permodalan, tapi sebelum itu, peserta akan diberikan fasilitas lahan dan modal selama enam bulan untuk latihan dulu baru dibantu permodalan dari perbankan,” tutur Handian. 

Selama pelatihan berlangsung, peserta mendapat pelatihan dari mentor yang berpengalaman di bidangnya. Peserta juga diajak terjun langsung ke lapangan untuk praktik dan merasakan bagaimana menggeluti usaha di bidang pertanian, perikanan, dan peternakan. Tidak hanya itu, peserta juga dilatih membuat analisis kelayakan usaha sesuai dengan bidang masing-masing supaya setelah pelatihan peserta bisa mengumpulkan modal sendiri. [] Admin



Bogor-Kita.com - Sejak 2010


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *