Kota Bogor

Hai Pekerja, Pengen Punya Uang Berapa Saat Pensiun?

masa pensiun

Oleh: Syarifudin Yunus,

(Edukator Dana Pensiun Asosiasi DPLK)

BOGOR-KITA.com, BOGOR – Suatu kali, seorang kawan yang bekerja bertanya. “Apa untungnya saya punya dana pensiun?”. Terus terang, agak sulit bila dana pensiun dilihat dari untung-rugi. Karena dana pensiun, sejatinya hanya soal perencanaan keuangan untuk masa pensiun. Untuk mempersiapkan hari tua saat tidak bekerja lagi. Jadi dana pensiun, bukan soal untung rugi. Tapi soal kesadaran untuk mempersiapkan masa pensiun. Agar lebih nyaman, lebih sejahtera di hari tua.

Masa pensiun, cepat atau lambat pasti akan dialami setiap orang, setiap pekerja. Tapi masalahnya, apa yang sudah dipersiapkan setiap pekerja untuk masa pensiunnya sendiri? Siapa pun dan bekerja sebagai apa pun, pasti akan berhenti bekerja. Entah atas sebab usia pensiun, pemutusan hubungan kerja (PHK) atau meninggal dunia. Jadi, masa pensiun memang bukan soal waktu. Tapi soal keadaan, mau seperti apa saat pensiun nanti?

Baca juga  Shahlan Rasyidi Rencanakan Bogor Heritage Run Jadi Agenda Tahunan

Salah satu riset menyebutkan “9 dari 10 orang Indonesia sama sekali tidak siap untuk pensiun “. Kondisi itu terjadi karena ketidak-siapan. Tidak siap atas dana yang dimiliki untuk masa pensiun. Belum ada dana yang cukup berhenti bekerja. Jangan untuk bergaya hidup seperti saat bekerja, untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari saat pensiun saja belum jelas sumber dananya dari mana?

Maka fakta membuktikan. Dari 100 pensiunan di Indonesia, ada 70% pensiunan yang akhirnya mengalami masalah keuangan. Sementara 20% pensiunan “terpaksa” tetap bekerja lagi untuk memenuhi kebutuhan hidupnya, dan hanya 10% pensiunan yang benar-benar hidup sejahtera di hari tua. Maka mempersiapkan masa pensiun tidak dapat dianggap sepele. Harus ada keberanian dan kesadaran setiap pekerja untuk mendanakan masa pensiunnya sendiri.

Selain untuk memastikan keberlanjutan ketersediaan dana di hari tua, dana pensiun juga diperlukan pekerja untuk mempersiapkan tingkat kehidupan yang layak di hari tua. Apalagi saat ini, angka harapan hidup orang Indonesia semakin lama, mencapai 72 tahun. Bayangkan bila usia pensiun di 56 tahun, maka masih ada 16 tahun masa kehidupan yang harus dijalani saat pensiun. Lalu, dari mana sumber biaya untuk kebutuhan sehari-hari apalagi pekerja swasta?

Baca juga  Bima Undang Pakar Epidemiologi Bahas ‘The New Normal’

Lalu, berapa uang pensiun yang dimiliki seorang pekerja saat pensiun? Tentu relatif. Sangat bergantung pada kapan memulai dan berapa besaran dana yang disimpan untuk pensiun. Sebagai ilustrasi, seandainya seorang pekerja menyisihkan Rp. 500.000 per bulan untuk dana pensiun (khususnya melalui Dana Pensiun Lembaga Keuangan – DPLK) dengan usia pensiun di 56 tahun, maka setidaknya akumulasi dana pensiun bisa mencapai Rp. 1.870.500.000,- (lihat table ilustrasi).

Jadi, dana pensiun prinsipnya sederhana. Makin cepat jadi peserta dana pensiun, maka makin besar uang yang akan diperoleh di masa pensiun. Karena uang pensiun sangat bergantung pada: 1) usia masuk, 2) besaran iuran yang disisihkan, dan 3) jangka waktu menjadi peserta dana pensiun. Dan yang paling penting, setidaknya ada 3 (tiga) manfaat seorang pekerja punya dana pensiun:
1. Ada pendanaan yang pasti untuk masa pensiun.
2. Ada hasil investasi yang optimal selama menjadi peserta.
3. Ada insentif perpajakan saat manfaat pensiun dibayarkan, hanya 5% dari akumulasi dana pensiun yang diperoleh.

Baca juga  Jelang Pelantikan, Pengurus DPC SI Kota Bogor Audensi Dengan Pemkot

Sayangnya, saat ini banyak pekerja belum punya dana pensiun. Punya gaji tapi tidak punya persiapan masa pensiun. Maka apa yang sudah dipersiapkan untuk masa pensiun? Maka mulailah untuk lebih bijak memperlakukan uang hari ini masa pensiun. Kalau bukan kita, lalu siapa lagi?

Klik untuk berkomentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Terpopuler

To Top