Regional

DPRD Jabar di SMA Negeri Jatinangor: Vaksinasi Penunjang Terselenggaranya PTM

Kunjungan Kerja Komisi V DPRD Provinsi Jawa Barat ke SMA Negeri Jatinangor Kabupaten Sumedang

BOGOR-KITA.com, KABUPATEN SUMEDANG – Pembelajaran Tatap Muka (PTM) sudah mulai dilakukan di beberapa sekolah, namun demikian harus dibarengi juga oleh percepatan vaksinasi bagi civitas sekolah yang akan menyelenggarakan PTM tersebut.

Anggota komisi V DPRD Provinsi Jawa Barat Hj. Siti Muntamah mengatakan untuk terselenggaranya PTM tersebut dengan baik, harus dibarengi juga dengan masifnya vaksinasi kepada siswa.

“Kami komisi V berkunjung kesini dalam rangka memastikan PTM berjalan dengan baik dan vaksinasi yang diberikan kepada setiap siswa berjalan dengan baik,” katanya usai melihat langsung situasi dan kondisi di SMA Negeri Jatinangor, Kabupaten Sumedang, Kamis (7/10/2021).

Menurut Siti, meskipun PTM di SMAN Jatinangor sudah berjalan, namun belum maksimal karena belum seluruh siswa tervaksin.

Baca juga  Dinas ESDM Wilayah III Purwakarta Terkena Refocusing Anggaran

“Setelah kita bertemu dengan mereka kami komisi V menilai kegiatan tersebut sudah berjalan akan tetapi belum maksimal, selain itu vaksinasi yang diberikan kepada siswa belum 100 persen terpenuhi baru sekitar 97 persen siswa yang divaksinasi, sementara itu kekuranganya pihak sekolah masih menunggu informasi dari pemerintah,”ucapnya.

Pihaknya juga tidak lupa untuk mendorong pihak terkait agar segera menuntaskan vaksinasi ini. Selain itu di SMAN Jatinangor ini ditemukan kekurangan ruang belajar yang juga menjadi perhatian.

“Kami komisi V mendorong untuk bisa vaksinasi 100 persen dan PTM berjalan dengan lancar, di sisi lain kami juga menemukan beberapa hal yang di antaranya di SMAN Jatinangor ini ada 36 ruang belajar dan untuk kelasnya ternyata masih kurang 5 ruang belajar jadi untuk itu kami akan membantu supaya ruang belajar bisa cepat ditambah,” tambah Siti.

Baca juga  PSBB Hari ke 38 di Jakarta: Positif Baru Naik, 132 Menjadi 6.010 Orang   

“Ada beberapa fasilitas yang kurang dan harus ditambah yaitu ruang pertemuan karena di SMA negeri jatinangor ini tidak ada ruang pertemuan,” ujarnya.

Siti pun melihat di lahan sekitar sekolah ada lahan milik pemerintah yang masih digunakan oleh masyarakat dan itu bisa digunakan oleh sekolah demi menunjang infrastruktur dalam melaksanakan kegiatan belajar mengajar.

“Disini juga ada lahan milik pemerintah provinsi jabar yang belum bisa digunakan yang dikarenakan masih digunakan oleh warga, harapan kami dengan pertemuan ini semoga bisa membantu SMA negeri jatinangor intuk bisa jadi lebih baik lagi,” tutupnya. [] Hari/Humas DPRD Jabar

Klik untuk berkomentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Terpopuler

To Top