Kota Bogor

Pemkot Bogor Dapat Tambahan Bantuan 2.100 Unit RTLH dari Kemen PUPR

BOGOR-KITA.com, BOGOR – Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor memperoleh tambahan bantuan program perbaikan Rumah Tidak Layak Huni (RTLH) dari Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR).

Melalui program Bantuan Stimulan Perumahan Swadaya (BSPS) Kementerian PUPR, Pemkot Bogor memperoleh tambahan perbaikan sebanyak 2.100 unit rumah.

Wakil Wali Kota Bogor, Dedie A. Rachim menyampaikan, Pemkot Bogor hingga saat ini terus memaksimalkan penanganan program bantuan RTLH di wilayah. Dengan adanya program BSPS dari Kementerian PUPR ini pihaknya berterimakasih karena program tersebut sejalan dengan penanganan RTLH di Kota Bogor.

“Di tahun 2020 ini, ada sebanyak 4.432 unit penerima bantuan RTLH yang didanai oleh APBD dengan nilai total keseluruhan Rp 39.129.073.000 dan kemudian ditambah bantuan untuk 2.100 unit di Kota Bogor dari program BSPS Kementerian PUPR,” ujar Dedie usai melakukan pertemuan bersama tim dari PPK Disperumkim Provinsi Jabar dan Tim Tenaga Ahli BSPS Kementerian PUPR di Paseban Narayana, Balai Kota Bogor, Kamis (30/1/2020) sore.

Dedie melanjutkan, jumlah penerima bantuan hibah dan bantuan sosial untuk perbaikan RTLH di Kota Bogor hingga kini terus mengalami peningkatan.

Baca juga  DPRD Kota Bogor Lahirkan Sepuluh Tuntutan Atasi Corona

Sejak tahun 2018, Pemkot Bogor mencatat, program RTLH yang terealisasi sebanyak 3.018 unit rumah. Sedangkan tahun 2019 ada sebanyak 4.648 unit RTLH yang didanai APBD dengan nilai kurang lebih Rp 36 Miliar.

“Pembangunan dari program BSPS sendiri akan dilaksanakan di tahun ini (2020). Total nilai bantuan dari program BSPS secara keseluruhan mencapai Rp. 36.760.000.000,” katanya.

Dedie melanjutkan, di tahun 2019, program BSPS ditargetkan dapat menjangkau sebanyak 206.500 unit rumah tidak layak huni melalui dua kegiatan, yakni peningkatan kualitas rumah sebanyak 198.500 unit dan pembangunan baru 8.000 unit. Total anggaran program rumah swadaya dalam APBN 2019 sebesar Rp 4,28 Triliun.

Sekedar informasi, penerima bantuan BSPS terbagi menjadi dua kategori, yakni Peningkatan Kualitas Rumah Swadaya (PKRS) dan Pembangunan Rumah Baru Swadaya (PBRS). Untuk PKRS sendiri mendapat jatah bantuan senilai Rp 17,5 juta yang terdiri dari komponen bahan bangunan Rp 15 juta dan upah kerja Rp 2,5 juta.

Sementara untuk PBRS mendapat jatah bantuan senilai Rp 35 juta yang terdiri dari komponen bahan bangunan Rp 30 juta dan upah kerja Rp 5 juta.

Baca juga  Pangkalan Damri di Botani Square, Seharusnya untuk Bus Wisata

Adapun sejumlah kriteria prasyarat penerima BSPS adalah Warga Negara Indonesia yang sudah berkeluarga, memiliki atau menguasai tanah dengan alas hak yang sah, belum memiliki rumah atau memiliki dan menempati satu-satunya rumah tidak layak huni, belum pernah memperoleh dana BSPS atau bantuan pemerintah untuk program perumahan lainnya, penghasilan kurang atau sama dengan upah minimal provinsi dan bersedia berswadaya membentuk kelompok dengan pernyataan tanggung renteng.

Dalam pertemuan yang dipimpin langsung oleh Wakil Wali Kota Bogor, Dedie A. Rachim ini pun turut hadir mendampingi dari Sekdis Perumahan dan Permukiman (Perumkim), Lorina Damastuti dan jajarannya, Kepala Bagian (Kabag) Administrasi Kesejahteraan Masyarakat Setda Kota Bogor, Iman. [] Admin / Prokompim

Klik untuk berkomentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

91 − 90 =

Terkini

To Top