Kab. Bogor

Peduli Lingkungan, AJPLI Gandeng KLHK Gelar Sedekah Sungai

BOGOR-KITA.com, GUNUNG PUTRI – Aliansi Jurnalis Peduli Lingkungan Indonesia (AJPLI) bersama Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) menggelar acara Sedekah Sungai di Kampung Cikuda, Desa Wanaherang, Kecamatan Gunung Putri, Kabupaten Bogor pada Selasa (9/7/2024).

Acara ini diadakan untuk meningkatkan kesadaran masyarakat terhadap pentingnya menjaga kebersihan dan kelestarian lingkungan terutama di Sungai Cileungsi.

Kegiatan ini tidak hanya mencakup Sedekah Sungai, tetapi juga diskusi mengenai Penanganan Sampah Melalui Pendekatan Budaya, serta berbagai aktivitas lainnya seperti ruatan, pembagian hasil bumi, pelepasan benih ikan, dan susur Sungai Cileungsi.

Ketua Panitia Pelaksana Sedekah Sungai, Ayatullah Humaeni, menyatakan bahwa AJPLI berkomitmen untuk fokus pada isu lingkungan hidup.

Baca juga  Si Jago Merah lahap Rumah Janda Tua di Jasinga

“Dengan kegiatan ini, kita berupaya memberikan manfaat kepada masyarakat. Persoalan lingkungan hidup di Kabupaten Bogor sangat pelik. Kami memilih Sungai Cileungsi karena merupakan bagian dari peradaban Kabupaten Bogor yang kaya akan kearifan lokal dan budaya,” ungkap Ayatullah.

Ia juga menyoroti kondisi Sungai Cileungsi yang memprihatinkan akibat pencemaran dari berbagai aktivitas investasi dan destinasi wisata.

“Ini menjadi perhatian serius bagi kita semua, terutama dalam pengembangan kebijakan mulai dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan hingga Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Bogor,” ujarnya.

Sementara, Staf Senior Direktorat Pengelolaan Sampah dan Limbah B3 KLHK, Roni Wibowo mengapresiasi kegiatan Sedekah Sungai ini. Ia juga menekankan pentingnya pendekatan budaya dalam penanganan sampah.

Baca juga  Direktur BIC Tantang IPB Jadi Entrepreneurial University Pertama di Indonesia

“Budaya itu penting karena berakar dari kebiasaan dan perilaku manusia yang tidak merugikan alam. Jika kita sentuh melalui budaya, masyarakat akan lebih mengena daripada tindakan represif,” kata Roni didampingi Tenaga Ahli KLHK, Bagus Hariyanto.

Roni menambahkan bahwa KLHK memiliki program zero waste dan zero emission yang dapat mengubah sampah menjadi energi terbarukan.

“Sampah bisa dijadikan semacam batu bara untuk pabrik semen. Jika pemda Bogor mau menggalakkan ini, kami siap mendukung,” ucapnya.

Ditempat yang sama, Manajer Teknis Support PT PPLI, Yusuf Firdaus menyampaikan dukungannya terhadap acara Sedekah Sungai ini.

Ia mengaku bahwa PPLI masih memiliki keterbatasan dalam menjangkau penanganan sampah di masyarakat dan perlu kolaborasi dengan pihak-pihak terkait.

Baca juga  Wabup Bogor: Saya Juga Pernah  Jadi Sopir Angkot  

“Untuk terkait penanganan sampah sendiri PPLI memiliki keterbatasan regulasi dan sebagiannya, kami memang tidak langsung menjangkau ke masyarakat, karena kalau bicara tentang sampah ini timbulnya dari masyarakat, nah itu kami masih punya keterbatasan untuk penanganannya langsung dalam hal ini lingkungan,” terangnya. [] Ricky

Klik untuk berkomentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top