Kab. Bogor

Kenapa Kamu Harus Berdiri Tegak?

TBM Lentera Pustaka
TBM Lentera Pustaka, Desa Sukaluyu, Kecamatan Tamansari, Kabupaten Bogor

Oleh: Syarifudin Yunus,

(Pegiat Literasi TBM Lentera Pustaka Bogor)

BOGOR-KITA.com, TAMANSARI – Kata ilmu kesehatan “berdiri tegak lebih sehat daripada membungkuk”.
Apalagi di tengah pandemi covid-19. Justru saat berdiri tegak, imunitas menjadi lebih kuat lebih tangguh. Sementara yang membungkuk alias ketakutan dan hanya berkeluh-kesah, bisa jadi imunitas jadi drop. Sehingga mudah sakit, rentan tertular virus. Jadi, tetaplah berdiri tegak dalam kondisi apapun.

Berdiri tegak adalah simbol dari kuat atau kekuatan. Apalagi bila dikaitkan dengan ujian, tantangan dalam hidup. Ditimpa penderitaan dalam perjuangannya. Karena tidak semua orang bisa tetap kuat di saat kehidupan goyah. Di luar sana, berapa banyak orang yang memilih jalan pintas karena tidak kuat? Atau memilih jalan keliru untuk keluar dari ujian hidup? Setiap hari hanya omong kosong, berkeluh-kesah, merasa nestapa. Hingga menebar kebencian, bergosip, atau mengintip laku orang lain, Sementara dirinya tidak melakukan apapun, kecuali hal yang sia-sia. Manusia yang gagal berdiri tegak.

Baca juga  Gerakan Literasi Terkendala Manusia Standar Ganda

Berjuang di taman bacaan, di gerakan literasi pun harus berdiri tegak. Sebuah sikap untuk tetap kuat dalam ber-literasi. Mampu bertahan di tengah tantangan dan ujiannya. Karena taman bacaan, memang “jalan sunyi” yang tidak dipedulikan banyak orang. Atau banyak orang tidak mengerti. Maka siapa pun yang berjuang di taman bacaan harus tetap berdiri tegak. Untuk berjalan lebih tangguh di tengah kesulitan yang dihadapi gerakan literasi.

Kenapa kamu harus berdiri tegak?

Ya, berdiri tegak. Bisa diartikan mampu bertahan, tidak mudah goyah. Karena, sikap berdiri tegak itulah yang harus ada pada setiap orang. Apalagi bila percaya Allah SWT, berpijak pada koridor agama. Sehingga saat harapan tidak sesuai dengan kenyataan. Tetap tangguh menjalaninya. The show must go on. Di tengah ketidak-pedulian, di tengah kesibukan pada diri sendiri. Maka perbuatan baik di taman bacaan hanya punya satu pilihan. Yaitu, tetap berdiri tegak.

Baca juga  Ini Para Juara Jampang English Village English Festival 2019

Maka ada benarnya kata orang bijak. Jangan berdoa untuk hidup yang mudah. Tapi berdoalah untuk menjadi orang yang lebih kuat dalam segala keadaan. Tetap mampu berdiri tegak di segala cuaca. Karena sejatinya, kekuatan tidak datang dari kemenangan. Tapi dari konsistensi sebuah perjuangan. Untuk tidak menyerah ketika kesulitan menghadang.

Di dunia yang sementara ini. Saat ada dua orang berdiri di tanah yang sama. Hanya ada dua kemungkinan. Satu, bertengkar dan berpencar hingga jadi pecundang tepar. Atau kedua, tetap bertindak dan berdiri tegak hingga jadi pemenang berjejak.

Jadi, tetaplah berdiri tegak. Seperti batu karang, yang tiap hari dipukuli ombak. Bukan hanya tetap berdiri tegak, batu karang bahkan mampu menentramkan amarah ombak dan gelombang yang hendak menghempasnya.

Baca juga  TBM Lentera Pustaka: Teruslah Membaca Sekalipun Pandemi Covid-19

Berdiri tegak, tetap kokph dan tumbuh dalam menebar perbuatan baik. Sekalipun berada di tempat yang tidak menyenangkan sekalipun. Salam literasi. []

Klik untuk berkomentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Terpopuler

To Top