Kab. Bogor

Pemkab Bogor dan Pemkot Bekasi Duet Tangani Banjir dan Pencemaran Sungai Cileungsi

BOGOR-KITA.com, CIBINONG – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bogor dan Pemerintah Kota (Pemkot) Bekasi duet untuk menangani masalah banjir serta pencemaran di Daerah Aliran Sungai (DAS) Cileungsi maupun Kali Bekasi. Pemkab Bogor dan Pemkot Bekasi hari ini bertemu untuk merumuskan kebijakan dan strategi penanganannya.

Pertemuan dipimpin langsung oleh Pj. Bupati Bogor, Asmawa Tosepu dan Pj. Walikota Bekasi, R. Gani Muhamad, di Ruang Rapat Bupati Bogor, Cibinong, Kamis (11/1/2024). Pertemuan diikuti jajaran Pemkab Bogor dan Pemkot Bekasi.

Asmawa Tosepu menginginkan pertemuan hari ini memberikan nilai tersendiri dalam konteks penyelenggaraan pemerintahan baik di Kabupaten Bogor maupun di Kota Bekasi. Sehingga persoalan yang ada di antara dua wilayah ini bisa terselesaikan.

Pertama yakni soal penanganan banjir yang sering melanda di kedua wilayah, termasuk terjadinya pencemaran di aliran Sungai Cileungsi maupun Kali Bekasi.

“Kita berdiskusi untuk merumuskan penanganannya baik jangka pendek, menengah, dan jangka panjang. Kebetulan Kabupaten Bogor dan Kota Bekasi saat ini sama-sama sedang menyusun dokumen perencanaan jangka panjang baik itu Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) 2025 – 2045 maupun Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) lima tahunan,” jelas Asmawa.

Baca juga  Vaksinasi Dosis Kedua Pelajar SD/MI di Kecamatan Parung Kembali Dimulai

Asmawa mengungkapkan, “manakala dalam dokumen perencanaan jangka panjang kita sudah memasukan langkah-langkah kebijakan dan strategi apa yang ditetapkan, dirinya yakin siapapun kepala daerahnya, dari manapun asalnya, akan mempedomani dokumen tersebut. Karena itu bagian dari instrumen untuk melakukan evaluasi atas keberhasilan atau kinerja kepala daerah yang dimaksud”.

“Saya sampaikan kepada jajaran Pemerintah Kabupaten Bogor, momentum saat ini adalah momentum kita sebagai birokrasi memberi warna bagi perjalanan pemerintahan untuk 20 tahun ke depan. Salah satunya adalah penanganan banjir dan pencemaran lingkungan yang terjadi selama ini,” ungkap Asmawa.

Menurut hematnya, jika hanya mengandalkan kekuatan dan kemampuan pemerintah daerah apakah itu Kabupaten Bogor atau Kota Bekasi, ia yakin permasalahannya tidak bisa terselesaikan.

Baca juga  Selama Pandemi, Masyarakat Kurangi Pengeluaran untuk Pangan

“Mari sama-sama kita rumuskan langkahnya, saya berharap pertemuan ini dimanfaatkan dengan sebaik mungkin sehingga rumusan kebijakan yang dihasilkan akan lebih komprehensif,” tandas Pj. Bupati Bogor, Asmawa Tosepu.

Pj. Walikota Bekasi, R. Gani Muhamad menerangkan, ini adalah momentum yang sangat strategis, karena letak Kabupaten Bogor dengan Kota Bekasi memiliki posisi yang penting dan berbatasan di beberapa titik. Oleh karena itu, daerah yang berbatasan ini harus sinergi dan berkolaborasi dalam penyelenggaraan pemerintahan dan pelayanan publik.

“Seandainya kita lebih optimal dalam berkolaborasi dan bersinergi, tentu ini akan menjadi sebuah kekuatan yang begitu dahsyat. Antar pemerintah daerah ini bisa saling mengisi, dan memberikan kekuatan,” terang Gani.

Gani menambahkan, kalau kita merujuk ke belakang, antara Kabupaten Bogor dan Kota Bekasi sudah ada kesepakatan bersama. Tentu implementasi daripada kesepakatan bersama tersebut ingin lebih dioptimalkan. Khususnya dalam konteks penataan ruang, lingkungan hidup, perhubungan, dan pendidikan.

Baca juga  27 Bangunan Liar di Kecamatan Kemang Dibongkar

“Kaitan dengan lingkungan hidup dalam konteks kerjasama penanganan pengendalian pencemaran sungai, ini harus kita sinergikan. Apabila sudah kita rumuskan bersama, dan kita informasikan kepada pemerintah pusat untuk mengambil langkah-langkah penanganan, ini akan lebih mudah,” kata Gani.

Gani melanjutkan, bagi Kota Bekasi, masalah lingkungan ini sangat penting sekali untuk dilakukan penataan. Apalagi disaat musim kemarau kemarin, sumber air minum kita terganggu akibat dampak dari pencemaran, begitupun kalau hujan. Jadi masalah pencemaran ini harus bisa ditekan sekecil mungkin. Kemudian permasalahan klasiknya adalah masalah kewenangan, maka kita coba sinergikan.

“Saya berharap kepada jajaran Pemkot Bekasi, pertemuan pertama ini bisa memanfaatkan momen ini dengan sebaik-baiknya. Dilakukan secara berkelanjutan, dilakukan pembahasan yang teknis, hal-hal yang sifatnya kebijakan akan menjadi atensi saya dan Pj. Bupati Bogor. Sehingga ada output yang bisa dihasilkan demi kebaikan bersama,” ujar Gani. [] Hari

Klik untuk berkomentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top