Kab. Bogor

Pakar Rempah IPB Pencipta Cinna-Ale Angkat Bicara Soal Covid-19

Prof Dr Sedarnawati Yasni, pakar rempah IPB University

BOGOR-KITA.com, DRAMAGA – Pernah dengar nama Cinna-Ale? Produk minuman kesehatan ini sudah sudah beredar di pasaran sejak 2010 jauh sebelum ada covid-19. Penciptanya adalah Prof Dr Sedarnawati Yasni, pakar rempah IPB University.

Dalam rilis dari IPB University kepada BOGOR-KITA.com, Rabu  (11/11/2020), Prof Sedarnawati angkat bicara soal covid-19.

“Masyarakat Indonesia seharusnya tidak perlu terlalu takut dan sangat khawatir, yang dapat mengakibatkan stres dan akhirnya menimbulkan penyakit lainnya, tetapi cukup diwaspadai dengan meningkatkan stamina kesehatan, meningkatkan sistem imun dengan terus mengkonsumsi makanan bergizi, ditambah minum jamu warisan budaya leluhur bangsa Indonesia, atau istilah terkini minuman kesehatan,” pesannya.

Oleh karena itu Prof Sedarnawati mengimbau masyarakat untuk menanam sendiri tanaman empon-empon seperti jahe, temulawak, sereh, sirih merah, dan lainnya di halaman rumah.

Apabila halaman rumah sempit, dapat menggunakan polybag atau bambu panjang sebagai wadah penanaman yang disusun secara bertingkat dan digantungkan di bagian beranda rumah yang terbuka.
Dengan cara ini, katanya, masyarakat dengan mudah membuat sendiri minuman kesehatannya.

Baca juga  Direksi Baru akan Bawa Perumda Tirta Pakuan Masuk Era Digital

Secara tidak langsung sudah berpartisipasi pada program pemerintah di bidang kesehatan yaitu berupaya menggalakkan penggunaan bahan alami, ataupun pemanfaatan tanaman obat keluarga. Selain itu, gerakan pemerintah tersebut juga menyatakan bahwa semua bahan baku untuk minuman kesehatan dapat digali dari bumi Indonesia yang kaya dengan sumberdaya hayati dan tumbuh subur di semua daerah.

Prof Sedarnawati telah menciptakan inovasi formula minuman dari campuran ekstrak air rempah-rempah yang mudah didapatkan di pasar tradisional. Salah satu formulanya sudah mendapatkan paten, dan saat ini sudah menjadi domain publik.
Produk paten tersebut kemudian mendapatkan penghargaan sebagai inovasi paling prospektif pada tahun 2010 berupa formula minuman dari rempah-rempah terpilih dengan teknik pengolahan sederhana (direbus dengan air).

Tidak hanya itu, formula tersebut juga memiliki khasiat tinggi bagi kesehatan berdasarkan hasil analisa komponen aktif minyak atsiri, serta uji aktivitas antioksidan dan aktivitas antimikroba dari minyak atsirinya.
Produk minuman kesehatan hasil inovasi tersebut diberi nama Cinna-Ale. Cinna-Ale memiliki komponen utama jahe dan kayu manis.

Baca juga  KEK Lido, 1 dari 17 KEK di Indonesia

Ekstrak jahe dan kayu manis memiliki senyawa aromatik dan menyebabkan citarasa dan aroma minuman disukai. Cinna-Ale mengandung antioksidan tinggi yang mampu mencegah terjadinya oksidasi di dalam tubuh dan dapat melindungi tubuh dari penyakit degeneratif, diantaranya hasil uji menggunakan tikus jenis strokeprone hypertensive rat di Jepang.

Invensi lainnya berupa minuman kesehatan sirih merah untuk penderita diabetes. Invensi ini telah mendapat penghargaan sebagai inovasi paling prospektif pada tahun 2014.

Penghargaan tersebut berupa pengembangan produk pangan fungsional anti-hiperglikemik untuk mengatasi permasalahan penderita diabetes mellitus, sekaligus  meningkatkan nilai ekonomi daun sirih merah, dan mengubah citra jamu menjadi minuman kesehatan dengan peruntukan tertentu berdasarkan hasil penelusuran ilmiah yang terukur menggunakan hewan percobaan.

Mekanisme kerja formula ditunjukkan melalui penghambatan aktivitas enzim alfa glukosidase, aktivitas antioksidan dan penurunan glukosa serum darah pada tikus diabetes.

Berbagai jenis minuman terbuat dari ekstrak jahe, dan ekstrak kayumanis telah banyak dikembangkannya.

Tidak saja sebagai pencita rasa minuman, tetapi juga pemanfaatan komponen aktifnya sebagai antioksidan dan antimikroba, sehingga ke dalam minuman berbahan baku rempah tidak perlu ditambahkan bahan pengawet.

Baca juga  300 Rumah Pegawai PT PN VIII Cisarua Dikosongkan Akibat Banjir Bandang

Produk lainnya yang berhasil diproduksi oleh Prof Sedarnawati adalah minuman kaya antioksidan berbahan dasar kulit buah manggis merah (Garcinia forbessii) dan jahe emprit. Manggis merah adalah jenis produk lokal Kalimantan Selatan dengan nama daerah mundar.

Tidak hanya itu, Prof Sedarnawati juga berhasil membuat produk “Bubuk Enkapsulat Kulit Mundar Kaya Manfaat”. Bentuk produk Bubuk Enkapsulat adalah produk yang diolah dengan teknologi nano, dan enkapsulasi dengan tujuan agar produk lebih mudah dicerna, karena ukuran partikel kecil.

Prof Sedarnawati berharap agar berbagai terobosan dan pemikiran cerdas ke depan dapat terus dikembangkan.

Untuk itu, katanya, penting dilakukan pemetaan potensi, kajian komponen aktif tanaman rempah, kajian pengembangan menggunakan penguasaan dan penerapan ilmu pengetahuan dan teknologi yang memadai untuk memenuhi kebutuhan, kajian proses produksi industri, dalam upaya meningkatkan daya saing, dan menciptakan lapangan usaha melalui peningkatan pemanfaatan potensi rempah lokal. [] Admin

Klik untuk berkomentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top