Arnita Rodelina Turnip, Mahasiswa Berprestasi IPB

Mahasiswa IPB : Era Revolusi Industri 4.0, Informasi Pertanian Harus Terintegrasi

BOGOR-KITA.com – Arnita Rodelina Turnip, Mahasiswa Institut Pertanian Bogor (IPB) mengemukakan beberapa saran dalam upaya ketahanan pangan di era perubahan iklim khususnya desa Ciapus, Kabupaten Bogor. Salahsatunya adalah menyarankan agar dapat memprioritaskan pengelolaan penggunaan teknologi tepat guna seperti pengembangan mesin panen dan pascapanen, terutama sistem pengeringan dan penggilingan biji-bijian.

“Informasi tentang pertanian terintegrasi, mengingat  Indonesia memasuki era industri 4.0. Sebab, sektor pertanian sangat rentan terhadap perubahan iklim yang mempengaruhi pola tanam, waktu tanam, produksi, dan kualitas hasil. Upaya lain yang dapat dilakukan melalui adaptasi tanaman pangan yaitu dengan mengelola sumber daya lahan dan air secara optimal berkelanjutan, mengelola tanaman yang disesuaikan dengan kondisi iklim setempat, menggunakan fasilitas produksi pertanian yang efektif dan efisien, serta menerapkan teknologi pertanian tepat guna yang adaptif,” kata Arnita melalui rilis IPB University yang diterima BOGOR-KITA.com, Kamis (7/3/2019).

Kemudian, Arnita akan melakukan tiga diversifikasi produksi; Pertama, diversifikasi produk pertanian langsung dan tidak langsung di desa Ciapus. Kedua, diversifikasi horisontal yang mengembangkan pertanian komoditas unggulan sebagai “inti bisnis” dan mengembangkan pertanian komoditas yang lain sebagai upaya pelengkap untuk mengoptimalkan pemanfaatan sumber daya alam, modal, dan tenaga kerja keluarga dan meminimalkan risiko kegagalan bisnis. Ketiga diversifikasi regional yaitu mengembangkan komoditas pertanian unggul spesifik lokasi di area yang luas sesuai dengan agroekosistemnya, dengan demikian mendorong pengembangan pusat-pusat produksi pertanian di desa Ciapus.

“Saya melihat ada kebutuhan untuk sosialisasi kelompok tani atau sekolah lapangan iklim (SLI) untuk memproduksi, memproses dan mengkomunikasikan informasi iklim untuk menentukan sistem pertanian, pola tanam, dan teknologi paling menguntungkan dengan risiko paling kecil,” lanjutnya.

Juga pentingnya pendekatan agribisnis untuk penguatan ekonomi dan kelembagaan petani di sektor pertanian. Pendekatan ini mengintegrasikan kegiatan hulu dan hilir secara vertikal dan horizontal di berbagai sektor sehingga dapat menciptakan keuntungan yang layak bagi petani.

Selain itu, lembaga agribisnis yang perlu dikembangkan adalah Badan Usahan Milik Desa (Bumdes), Kelompok Tani Gabungan (Gapoktan), Kelompok Tani Wanita (KWT), Asosiasi Petani Pemakai Air (P3A), koperasi dan lembaga keuangan pedesaan, penyedia fasilitas produksi dan infrastruktur, pemasaran hasil pertanian. Lebih lanjut Arnita mengatakan perlu pemberdayaan petugas penyuluh lapangan yang memobilisasi masyarakat dalam kegiatan bersama, membina dan meningkatkan peran masyarakat. “Sementara itu, unit koperasi desa (KUD) memiliki peran membantu petani anggotanya dalam memperoleh kredit, fasilitas produksi, dan peralatan pertanian serta mengakomodasi dan memasarkan hasilnya,” kata Arnita. [] Admin / Rilis IPB University



Bogor-Kita.com - Sejak 2010


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *