Kab. Bogor

OPINI: Nasib Ayah, Tetap Dimarahi Walau Sudah Banting Tulang

BOGOR-KITA.com, BOGOR- Terkadang suka sedih. Saat melihat seorang istri marah-marah kepada suaminya karena tidak bisa memenuhi keinginan sang istri. Lebih sedih lagi, bila melihat seorang anak berkata-kata kasar kepada ayahnya. Hanya karena sang ayah tidak bisa membelikan apa yang diminta anaknya. Terlepas dari masalah aktual seperti apa, pastinya seorang ayah tidak mungkin mengabaikan keinginan istri atau anaknya bila mampu. Ayah hanya bisa diam dan bersabar.

Sebagai kepala keluarga, sudah pasti seorang ayah ingin keluarganya bahagia. Terpenuhi kebutuhannya, bahkan keinginannya. Selalu bisa dan mampu tentunya. Maka sebelum marah-marah kepada suami atau ayah, renungkanlah betapa sekarang hanya terus berjuang dan bekerja keras tanpa mengenal lelah. Peras keringat banting tulang, hanya untuk keluarganya, anak-anaknya.

Banyak orang lupa. Sekalipun kewajibannya, seorang ayah pasti ingin menyenangkan anak-anaknya. Pergi gelap pulang gelap, jadi buktinya. Bahkan saat di tempat kerja mengalami tekanan, dimarahi atasan, atau kehabisan ongkos pun, seorang ayah tetap diam dan mencari cara untuk mengatasinya. Maka wajar, pikiran, tenaga, dan mental ayah pasti ada drop-nya. Kan ayah juga manusia biasa?

Baca juga  Ade Yasin Tinjau Check Point PSBB di Bojonggede

Istri atau anak-anak, mungkin tidak tahu. Saat ayahnya sering dicaci maki bosnya? Sering dihina atau difitnah cuma urusan sepele. Saat seorang ayah harus menahan lapar demi pulang ke rumah untuk membawa uang. Bahkan banyak lupa, tidak sedikit seorang ayah yang hampir kehilangan nyawa di jalan. Demi menafkahi keluarga dan anak-anaknya. Tapi apapun yang terjadi, ayah hanya bisa diam dan terus berjuang untuk keluarganya.

Betul sekali, mencari nafkah adalah kewajiban seorang ayah. Ikhtiar terbaik dan doa pun sudah dipanjatkan sang ayah. Tapi semuanya, pasti sudah kehendak Allah. Ada yang didapat hari ini. Tapi ada yang ditunda untuk esok. Tidak semua yang diperjuangkan ayah bisa tercapai semua. Ayah juga ingin mendapat surga Allah. Karena pada keringat seorang ayah, ada pengampunan yang Allah janjikan. “Siapa saja pada sore hari bersusah payah dalam bekerja, maka sore itu ia diampuni”. (HR. Thabrani dan lbnu Abbas).

Baca juga  Pemkab Bogor Lelang Jabatan Pengganti Sekda Burhanudin, Ini Syaratnya

Maka sebelum marah-marah atau cemberut pada ayah, hitunglah dulu ada berapa juta tetes keringat si ayah yang keluar dari tubuhnya. Lihatlah betapa lelah langkah ayah saat pulang dari kantornya. Atau tataplah lekat-lekat matanya, mungkin tanpa kita sadari mata ayah telah banyak mengeluarkan air mata, entah di mana? Semuanya demi senyuman anak-anaknya.

Ketahuilah sahabat, bila sampai hari ini ayah kita belum bisa memenuhi segala keinginan, itu hanya karena faktor keadaan dan waktu. Tapi ayah sudah berjuang sekuat tenaga dan semampu yang harus dikerjakannya. Ayah tetap bertahan untuk mencari nafkah halal, bukan haram apalagi merampas hak orang lain. Mengertilah pada kondisi ayah, sambil tetap sabar dan syukur. Agar ayah lebih lapang dan ikhlas menjalankan semuanya.

Baca juga  Pemkab Bogor Seleksi Terbuka 6 Jabatan Pimpinan Tinggi Pratama, Ini Syaratnya

Khusus untuk para ayah di mana pun berada, tetaplah semangat. Jangan menyerah karena Allah pasti ridho atas keringatmu. Semoga lelahmu menjadi berkah. Dan kerja kerasmu menjadi penghubung dengan surga. Sabar dan ikhlas menjalaninya ya Ayah.

Ayah, tidak pernah takut miskin. Karena setiap langkah ayah selalu berlindung dari Tuhan yang Maha Kaya. Salam literasi! [] Oleh: Syarifudin Yunus, Pegiat Literasi TBM Lentera Pustaka

Klik untuk berkomentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top