Netizen

Manusia Kepo Zaman Now

Syarifudin Yunus

Oleh: Syarifudin Yunus

(Pegiat Literasi TBM Lentera Pustaka)

BOGOR-KITA.com, TAMANSARI – Zaman now. Selain lengket banget sama gadget, salah satu ciri manusia zaman now itu suka “kepo”. Iya kepo, sok mau tahu urusan orang, Kerjanya mengintip laju orang lain. Memata-matai hinga apa saja urusan orang lain pengen tahu. Maka ada sindirannya, “mau tahu aja” atau “mau tahu banget”. Dasar manusia kepo.

Manusia kepo itu sibuk banget. Tapi sibuk ngurusin orang lain. Bolehlah disebut sibuk enggak karuan. Dikit-dikit, pengen tahu urusan orang. “Ehh, si anu sekarang kerja di mana?”. Si anu udah nikah apa belum sih? Kok si anu banyak duitnya, dari mana ya?. Begitulah kira-kira manusia kepo saat memulai obrolannya. Tentu, dengan sesama kaum kepo.

Apa sampai di situ? Belum. Manusia kepo memang doyan gosip, doyan ngomongin orang.
Urusan pribadi orang pun pengen tahu aja. “Ehh, si anu rumahnya masih ngontrak apa udah punya sendiri…?” Capek deh. Bergaul sama manusia kepo itu enggak ada selesainya. Ada saja yang pengen diketahuinya. Padahal bukan urusan dia.

Baca juga  Dilantik, Bima Arya : Gerakan Pramuka Harus Terdepan dalam Inovasi

Jadi manusia kepo. Bukan soal boleh atau tidak boleh. Bila hanya bertanya, tentu tidak masalah, Tapi bila motifnya personal atau mencari kesalahan orang lain, itu dilarang. Si kepo itu rata-rata niat dan motif pengen tahunya buruk. Alias bengkok. Manusia kepo sering lupa. Apa yang dilakukannya (dalam Islam) sudah termasuk “tajassus”. Yaitu mengorek-orek berita atau memata-matai. Makanya tajassus atau kepo itu dilarang. Nah, bila yang dilarang justru dikerjakan ya itulah kualitas manusia kepo.

Jadi tidak usah kepo. Karena kepo itu urusan moral.

Emang apa pentingnya sih kita tahu urusan orang? Atau biar dibilang orang peduli? Segala rupa ditanyain. Segala macam pengen tahu. Ini ditanya, itu ditanya. Ujung-ujungnya, berprasangka buruk, mencari kesalahan orang bahka menebar kebencian. Dasar manusia kepo.

Aneh memang manusia kepo. Lebih senang “melihat ke luar” daripada “menengok ke dalam” Lebih suka ngurusin orang lain daripada urus dirinya sendiri. Sibuk enggak karuan. Yang bukan urusannya dikerjakan, giliran urusan sendiri belum tentu beres. Terus, bila orang lain salah apa si manusia kepo benar? Belum tentu layauw.

Baca juga  Para Profesor Turun Gunung Melalui Program Guru Besar IPB University Mengabdi

Terus, apa salah jadi manusia kepo?

Ya, kepo itu bukan soal salah tidak salah. Kalau salah di kepo sudah pasti masuk penjara. Lagi-lagi, kepo itu cuma soal moral. Bertanya dan pengen tahu, bila niatnya baik ya silakan. Tapi sebaliknya, bertanya dan pengen tahu atas niat tidak baik. Itu berarti moral si manusia kepo bermasalah.

Lagi pula, bila orang lain punya sisi buruk dan jelek. Apa artinya, si kepo selalu baik? Si manusia kepo lupa. Manusia hidup itu realitasnya ada baik, ada buruk. Karena harus bisa terima dengan lapang dada. Sambil tetap eling dan waspada.

Manusia kepo perlu tahu. Sebuah hadist berkata, “Allah membenci tiga perkara: 1) bergosip (qiila wa qaala), 2) menyia-nyiakan harta, dan 3) banyak bertanya“. Itu artinya, tidak usah jadi manusia kepo. Lebih baik muhasabah dan selalu introspeksi diri. Anjurannya sederhana, “Janganlah kamu bertanya sesuatu yang menyusahkan kamu”. Untuk apa bertanya, bila jadi masalah? Dasar kepo.

Baca juga  Corona Kabupaten Bogor: Positif 96, Sembuh 130, Meninggal 1

Maka ketahuilah, kepo itu berasal dari kebiasaan senang bergunjing, bergosip sambil ngomongin orang, mengungkap aib orang lain. Kumpul-kumpul yang lebih banyak mudharat daripada maslahat. Banyak bertanya untuk hal yang tidak ada manfaatnya.

Maka manusia kepo itu terjadi. Karena si kepo tidak pernah kelar dengan dirinya sendiri. Sehinga banyak tanya dan mau tahu saja urusan orang lain. Maka enggak usah kepo. Karena dilarang menilai orang lain dengan standar diri kita sendiri. Enggak usah kepo, karena tidak ada manfaatnya sama sekali. Dalam hal apa pun, soal siapa pun. Salam literasi. []

Klik untuk berkomentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top