Dompet Dhuafa Kirim Tim ke Lokasi Banjir Bandang Sukabumi

BOGOR-KITA.com, JAKARTA – Mulai memasuki musim penghujan, cuaca ekstrim melanda beberapa wilayah di Indonesia. Hujan deras yang terjadi mengakibatkan banjir di wilayah Jakarta dan banjir bandang menerjang wilayah Sukabumi, akibat  meluapnya Sungai Citarik – Cipeuncit, dengan ketinggian air 5 hingga 6 meter pada Senin (21/9/2020) lalu. Merespon banjir yang terjadi, Disaster Management Centre (DMC) Dompet Dhuafa, menerjunkan sejumlah Tim Rescue menuju titik lokasi waspada banjir di wilayah Jakarta dan bantaran Sungai Cicatih hingga Sungai Cibuntu, di Kecamatan Cicurug, Sukabumi, Jawa Barat.

“Tim Rescue DMC membagi pergerakan respon bencana banjir menjadi dua wilayah, yaitu respon Banjir Bandang Cicurug, Sukabumi, dan tim kami juga respon antisipasi banjir Jakarta. Tentunya kami akan assesment dan koordinasi dengan pihak terkait di Posko siaga banjir,” jelas Maizar Helmy, Koordinator Tim Rescue Banjir DMC Dompet Dhuafa untuk wilayah Jakarta dalam keterangan tertulis, Kamis (24/9/2020).

Laporan Situasi Respon Dompet Dhuafa, Banjir Bandang Sukabumi, pada Selasa (22/9/2020), melaporkan adanya hujan deras yang turun dengan intensitas tinggi, mengakibatkan 2 jiwa hilang, 8 jiwa luka–luka,12 rumah hanyut dan 85 rumah terendam. Tim Rescue DMC tengah melakukan proses evakuasi dan penyisiran bersama Tim SAR gabungan, Relawan dan warga setempat di titik lokasi bencana banjir bandang seperti di Kampung Cibuntu, Kecamatan Pesawahan, Sukabumi.

Baca juga  5 Daerah di Jabar Masih Bebas Corona

“Tentunya kami membawa beberapa peralatan respon dan pelindung diri untuk tim yang bertugas. Kemudian ada armada taktis kendaraan rescue dan operasional. Alhamdulillah, tim Dompet Dhuafa Cabang Jawa Barat dan Cordofa juga turut merapat. Tiba di lokasi kejadian bencana banjir bandang Sukabumi pada Selasa (22/9/2020) pukul 04.30 WIB, Tim Rescue DMC Dompet Dhuafa menyambangi Posko gabungan di Kampung Cibuntu, Desa Pesawahan, Kecamatan Cicurug, Kabupaten Sukabumi. Melakukan koordinasi bersama BPBD Sukabumi, Koramil, Polsek, juga para Relawan gabungan lainnya,” ucap Sanadi, selaku Koordinator Tim Rescue DMC Dompet Dhuafa untuk Banjir Bandang Sukabumi.

Selain melakukan respon di sukabumi, Tim Rescue DMC melakukan pergerakan respon bencana banjir Jakarta. Intensitas curah hujan yang tinggi sejak Senin (21/9/2020) malam, menyebabkan Bendung Katulampa menyentuh ketinggian 2,5 meter. Sehingga Bendung Katulampa Bogor berstatus Siaga 1 dan menjadikan waspada, serta antisipasi banjir bagi wilayah Jakarta. Tim DMC dalam melakukan  respon dilengkapi peralatan seperti Perahu Karet Zebec R6, Dayung, Life Jacket, Helm Protector, Pompa, Tali Statis dan Lempar, Sepatu Boots, Genset, Alkon, Kantong Jenazah, Tandu, Hazmat, Latek, Masker, serta Hand Sanitizier dalam mematahui protokol kesehatan saat masa pandemi. [] Hari



Bogor-Kita.com - Sejak 2010


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *