Nasional

Dompet Dhuafa, ICMI & MUI Bagikan 2,5 Ton Beras untuk 250 Guru Ngaji se-Denpasar

BOGOR-KITA.com, DENPASAR –  Rela meluangkan waktu dan tenaga demi untuk mengajar Al-Qur’an kepada anak-anak santri adalah amalan yang tak bisa dinilai oleh manusia terhadap para guru ngaji. Apalagi pada momentum bulan Ramadan, bulan suci nan mulia yang dinanti-nanti umat Islam sedunia.

Begitu banyak keberkahan dan peluang pahala yang bisa didapatkan di bulan ini. Dilipatgandakannya setiap ganjaran atas perbuatan baik di bulan Ramadan, menjadi alasan bagi Dompet Dhuafa Bali bersama Pemuda ICMI Orwil Bali serta MUI Komisi Perempuan, Remaja, dan Keluarga Provinsi Bali untuk berbagi.

Ketiga instansi ini berkolaborasi melakukan bagi-bagi beras sebanyak 2,5 ton kepada 250 guru ngaji se-Denpasar, Bali, pada Minggu (17/3/2024) di Wistara Family dan Cafe. Aksi ini digulirkan sebagai tanda cinta kepada para guru yang dengan ikhlas meluangkan waktunya meneruskan perjuangan Rasulullah Saw mengajarkan kalam-kalam Allah Swt. Setiap guru mengaji, menerima sebanyak 10 kilogram beras.

Baca juga  Protokol Kesehatan: Cibinong Paling Tidak Disiplin, Rumpin Paling Baik

Pimpinan Cabang Dompet Dhuafa Bali, Fadly Hassan dalam sambutannya menyampaikan, agenda ini adalah bentuk cinta dan tanda terima kasih kepada guru ngaji yang sudah merelakan waktu dan tenaganya untuk mengajarkan Al-Qur’an kepada santri-santrinya. Di samping itu, para guru ngaji diharapkan terus semangat mengajarkan Al-Qur’an.

“Ustaz dan ustazah tolong jangan dilihat barang yang kami berikan, tapi ini adalah sebuah tanda cinta dan terima kasih kami kepada ustaz/ustazah agar terus semangat mengajarkan Al-Qur’an kepada para santrinya,” ujarnya.

Bagaikan gayung bersambut, Khairul Mahfuz sebagai donatur utama kegiatan ini pun memberikan pesan yang sama. Ia mengatakan, ini adalah tanda cinta dan terima kasih kepada guru ngaji yang selalu semangat mengajarkan generasi muda Islam, terutama di Denpasar, untuk mengenal Al-Qur’an. Khairul kemudian berpesan agar para generasi muda jangan lupa terhadap pentingnya Al-Qur’an sebagai landasan dan pedoman hidup.

Baca juga  Bamsoet Kembali Raih Penghargaan Parliament of The Year 2020

“Betul kata Mas Fadly, ini sebagai tanda cinta dan terima kasih kami kepada guru ngaji yang sudah rela berkorban waktu dan tenaga untuk mengajarkan Al-Qur’an kepada generasi muda Islam di Denpasar. Pembelajaran Al-Qur’an menjadi tanggung jawab kita bersama. Jangan sampai di akhir zaman ini generasi muda kita lupa akan halnya Al-Qur’an,” serunya.

Salah satu perwakilan guru yang hadir, Indah mengucapkan terima kasih kepada Dompet Dhuafa Bali beserta Pemuda ICMI Orwil Bali dan MUI Provinsi Bali atas pemberian 10 kilogram beras ini.

“Alhamdulillah terima kasih kepada penyelenggara kegiatan dan donatur yang telah memperhatikan kami guru ngaji. Insyaallah hadiah ini sebagai penambah semangat kami agar terus mengajarkan Al-Qur’an kepada santri-santri kami,” ujar Indah.

Baca juga  BRI Liga 1: Telan Kekalahan Ketiga, Lampu Kuning Untuk Persikabo 1973
Klik untuk berkomentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top