Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil

ASN Jabar Sisihkan Gaji dan Tunjangan Perangi Corona

KOTA BANDUNG – Aparatur sipil negara (ASN) se-Jawa Barat sisihkan gaji dan tunjangan untuk memerangi wabah corona. Hal ini dikemukakan Gubernur Jabar Ridwan Kamil dalam konferensi pers di Gedung Pakuan Bandung, Senin (30/3/2020).

Penyisihan gaji dan tunjangan juga berlaku untuk Gubernur dan Wakil Gubernur. 

Gubernur yang akrab disapa Kang Emil ini menjelaskan, penyisihan gaji atau tunjangan tersebut berlaku hingga empat bulan mendatang.

Besarannya akan berbeda-beda per ASN menyesuaikan dengan jabatan dan golongan. Namun ia memastikan persentasenya akan adil dan proporsional.

“Persentasenya adil dan proporsional, jadi tidak sama jumlahnya. Ini selama empat bulan ke depan,” ujar kang Emil.

Penyisihan gaji atau tunjangan ASN untuk membantu penanganan COVID-19 ini sebagai bentuk aksi bela negara yang akan dilakukan oleh seluruh ASN Pemda Provinsi Jabar. 

“Inilah bela negara dari para ASN kita,” ucapnya.

Walaupun diberlakukan hanya untuk ASN Pemda Provinsi Jabar, namun Kang Emil juga mengimbau seluruh ASN di 27 pemerintah daerah di Jabar untuk melakukan hal serupa. 

Baca juga  Target Pertumbuhan Ekonomi Jabar Berubah dari 5,5 Jadi Minus 2,1 Persen

“Ini untuk ASN Pemprov Jabar saja tapi saya imbau ASN di 27 kota/ kabupaten juga mengikutinya,” harapnya.

Penanganan COVID-19 adalah gerakan bersama, oleh karena itu Kang Emil meminta semua pihak untuk membangun kerelawanan sesuai arahan dari Presiden Joko Widodo.

“Juga kami mengimbau semua pihak yang punya tenaga sesuai arahan Presiden agar kita membangun kerelawanan,” kata Kang Emil.

Untuk itu, selain penyisihan gaji atau tunjangan, ASN Pemprov Jabar juga diwajibkan untuk menjadi relawan bagi penanganan wabah COVID-19.

“Sudah saya wajibkan semua ASN Pemprov Jabar menjadi relawan bagi penanggulangan COVID-19,” ujarnya dilansir dari Humas Pemprov Jabar.

Selain ASN, Kang Emil juga mengajak karang taruna, pramuka dan pemuda lainnya untuk juga menjadi relawan dengan mendaftar di aplikasi Pikobar. Para relawan tersebut akan melakukan kampanye physical distancing hingga memverifikasi warga miskin baru yang akan mendapatkan bantuan dampak ekonomi COVID-19. 

“Mereka akan melakukan tiga urusan yaitu kampanye physical distancing boleh melalui spanduk, melakukan verifikasi kepada warga yang akan mendapatkan bantuan Rp500 ribu, lalu menjadi relawan kesehatan,” jelasnya. [] Admin



Bogor-Kita.com - Sejak 2010


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *