Kab. Bogor

Ade Yasin: Pemkab Bogor Terus Awasi Mal dan Pasar Tradisional

ADE YASIN
Ade Yasin

BOGOR-KITA.com, CIBINONG – Mencegah terjadinya potensi kerumunan di pusat perbelanjaan seperti mal dan pasar tradisonal, Bupati Bogor Ade Yasin menegaskan pihaknya akan terus melakukan pengawasan. Hal tersebut dikatakannya saat diwawancara Kompas TV secara live dari Pendopo Bupati Bogor, Cibinong, Senin (10/5/2021).

“Memang mal dan pasar akhir-akhir ini semakin ramai menjelang lebaran, tetapi sebetulnya kami sudah mengeluarkan instruksi untuk pusat perbelanjaan itu, berupa pembatasan 50%, termasuk juga rumah-rumah makan, dan wajib bermasker. Petugas di depan harus mengawasi, berapa orang dalam satu hari tempat tersebut mampu menampung pengunjung. Kalau sudah memenuhi kapasitas 50% harusnya pintu ditutup,” kata Ade Yasin.

Ia menambahkan, sewaktu-waktu kami mengadakan sidak untuk melihat kepatuhan dari mal-mal tersebut. Tetapi, kata Ade Yasin, memang yang paling sulit itu bukan di mal, tapi di pasar-pasar tradisional. Pasar tradisional itu pintunya banyak, maka di pasar-pasar itu disediakan satgas-satgas dari pihak pengelola pasar. Meski demikian memang sulit menahan masyarakat yang ingin belanja untuk persiapan lebaran.

Baca juga  Rapat dengan Mendagri, Ade Yasin Siap Gelar Pilkades dengan Protokol Kesehatan

“Saya mengimbau sekali lagi kepada para petugas, kalau memang kondisinya sulit untuk ditahan, sebaiknya dilaksanakan juga operasi masker. Jadi solusinya yang tidak bermasker, diberikan masker oleh petugas atau tidak boleh masuk pasar, hal itu dilakukan di beberapa titik yang menjadi pintu masuk,” tandasnya.

Ade Yasin menjelaskan, pihaknya sudah berkoordinasi dengan pihak mal dan pengelola pasar. Ada yang namanya satgas internal, satgas yang dibentuk oleh pemilik tenant-tenant tersebut. Satgas Covid-19 hanya mengawasi atau monitoring.

“Mereka harus siap, kita perbandingkan juga berapa pengunjung yang masuk, berapa satgas yang harus mengawal, sehingga tidak terjadi kerumunan. Mereka keliling membawa pengeras suara dan menghimbau harus ada jaga jarak. Jadi kalau penuh harus dikeluarkan sebagian agar ada jaga jarak, ini cukup efektif,” ujarnya.

Baca juga  3 Hari Setelah Positif Covid-19, Kondisi Bupati Bogor Stabil dan Terkontrol

“Kebetulan di Kabupaten Bogor ini kan sedikit mall nya, jadi tidak butuh petugas terlalu banyak. Kami pun berkoordinasi dengan Pemerintah Kota Bogor, karena kebetulan penduduk kabupaten belanja di kota, dan penduduk kota belanja di kabupaten. Jadi komunikasi yang intens terus kita lakukan dengan Wali Kota Bogor, kita saling menjaga,” tandas Ade Yasin. [] Hari/Diskominfo Kabupaten Bogor

Klik untuk berkomentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top