Kota Bogor

Terus Produktif di Usia 75, Parni Hadi Luncurkan Buku Audiovisutorial

BOGOR-KITA.com, JAKARTA— Digitalisasi yang terus berkembang membuat perubahan yang signifikan terutama dalam bidang industri pers maupun pemberitaan. Hal ini terungkap pada peluncuran “Buku Audiovisutorial: #Semangat75 Upaya Bangun Hidup Sehat” di Gedung Dewan Pers, Jakarta Pusat, pada Kamis (26/10/2023).

Jika dahulu sebuah informasi disampaikan lewat audio melalui radio, visual melalui televisi, dan editorial (teks) melalui media cetak, saat ini pemberitaan melalui multi-channel menjadi amat penting. Sebuah berita dapat dimuat dalam surat kabar cetak, website daring, media sosial, podcast, dan platform video. Buku Audiovisutorial karya Parni Hadi ini mengemas penggabungan audio yang media utamanya radio, visual yang medianya televisi dan editorial (teks) yang medianya adalah cetak. Meski ditulis oleh wartawan senior, buku ini dianggap mampu merespon perkembangan zaman pada masa sekarang.

Sebagai pengantar bagi para calon pembaca, Digdaya Dinamika Publika (DDP) sebagai penerbit buku tersebut, mengenalkan sebuah pengalaman cara memikmati buku audiovisutorial. Di dalam buku, termuat gambar-gambar dan tulisan ringan yang disertai dengan kode pindai yaitu QR Code. Para pembaca dapat menindai QR Code di setiap tulisan dalam buku untuk kemudian mengakses video lengkapnya yang berisi tentang upaya hidup sehat ala pria 75 tahun itu.

Baca juga  Penanganan Wilayah Zona Hitam Jadi Program Prioritas Yang Diusulkan di Musrenbang Kecamatan Bogor Tengah  

Apresiasi dari banyak pihak muncul atas lahirnya inovasi buku kekinian ini. Beberapa lembaga turut menyaksikan peluncuran buku yang ditulis oleh Inisiator dan Ketua Dewan Pembina Dompet Dhuafa ini yaitu Lembaga Pers Dr. Soetomo (LPDS), Dewan Pers Indonesia, Kampus Bisnis Umar Usman, serta berbagai media nasional.

“Buku yang diluncurkan Pak Parni ini tentang konvergensi yang dikerjakan pak parni. Yang membuat saya kagum adalah di usianya yang 75 tahun ini mas Parni masih tegar. Fisik boleh lemah tapi kreativitas tidak. LPDS menyambut baik ajakan untuk kolaborasi untuk peluncuran buku ini. Sebuah kehormatan kita bisa menyelenggarakan acara ini,” ucap Kristanto Hartadi selaku Direktur LPDS kala memberikan sambutan.

Dr. Ninik Rahayu selaku Ketua Dewan Pers Indonesia pada kesempatannya juga turut mengapresiasi peluncuran buku ini. Ia mengatakan bahwa 75 tahun adalah usia di mana seseorang sedang senang-senangnya menikmati pengetahun, pemahaman, dan keterampilan dalam konteks kehidupan sehari-hari. Menariknya, oleh Parni, hal ini kemudian dituangkan dan dikemas dalam sebuah buku.

“Saya meyakini mulai usia 50 tahun orang boleh memikirkan legasi apa yang bisa ditinggalkan. Apa yang dilakukan oleh Pak Parni ini menjadi contoh bagi kita semua bahwa semangat hidup sehat yang ia sampaikan melalui buku ini menjadi inspirasi bagi kita semua. Karena sehat menjadi pintu masuk bagi kita untuk bisa berbuat banyak,” jelasnya.

Baca juga  Gus M Rayakan Kemerdekaan dengan Karnaval Sepeda

Sebagai tanda bahwa Buku Audiovisutorial resmi diluncurkan, Parni Hadi menandatangani Giant Book Cover yang disaksikan oleh seluruh tamu undangan yang hadir. Selanjutnya, buku dibagikan kepada masing-masing tamu untuk dibaca, dinikmati, dan sekaligus dibedah oleh beberapa narasumber yang dipimpin oleh Bob Priambodo.

Pada sesi bedah buku, para narasumber, yaitu Marsekal (purn.) Chappy Hakim, Wina Armada sebagai wartawan senior dan pakar hukum pers, dan Chiki Fawzi sebagai seorang Musisi Milenial, menyambut baik kehadiran buku ini. Chappy menyatakan bahwa buku yang berisi upaya hidup sehat oleh Parni Hadi ini berupaya untuk terus menciptakan ide-ide baru. Hal ini diamini oleh Wina yang melihat bahwa Parni Hadi memiliki banyak karakter baik. Salah satunya adalah kreativitas. Chiki yang mewakili generasi milenial beranggapan bahwa buku ini amat sesuai dengan generasi muda. Terutama bagi digital native yang sejak lahir sudah melihat dan menggunakan alat-alat komunikasi digital. Ia juga menambahkan, buku auidovisutorial ini sangat inklusif karena para penyandang disabilitas juga bisa ikut menikmati isi buku.

Baca juga  Jurnalis Senior Parni Hadi Tuangkan Gagasan Dalam Buku Reportase Puitis

Sementara itu, Rahmad Riyadi selaku Ketua Pengurus Dompet Dhuafa menerangkan bahwa melalui buku ini, Parni Hadi ingin mengajak kepada para pembacanya untuk dapat masuk dalam lingkaran yang lebih luas. Dalam kemasan buku yang terintegrasi dalam tulisan, audio, dan visual, termuat ide-ide dan pemikiran kreatif yang terus dikembangkan oleh Parni.

“Pak Parni ingin mengenalkan berbagai kegiatan dan ide yang sudah dilakukan, di antaranya adalah ide jurnalispreneur. Jurnaliprenuer ini merupakan sistematika pemikiran Pak Parni yang ingin membuat sebuah sistematika pendekatan softskill bagaimana seorang jurnalis memberkali dirinya dengan kreativitas dan kemandirian tanpa mengorbankan idealismenya,” terangnya.

Bukan itu saja, di saat yang bersamaan, Parni Hadi juga meluncurkan kembali buku “Reportase Puitis 5W+ 1H dengan Rasa”. Buku ini berisi kumpulan puisi yang memadukan antara 5W+1H pada jurnalistik dengan olah rasa.. Sebagai seorang wartawan, ia berupaya memadukan jurnalistik dengan intuisi, kreativitas dan keberpihakan pada orang kecil.

Klik untuk berkomentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top