Kab. Bogor

OPINI: Jadilah Manusia Literat, Surat untuk Taman Bacaan

TBM LENTERA PUSTAKA

Oleh: Syarifudin Yunus,

(Pegiat Literasi TBM Lentera Pustaka Bogor)

BOGOR-KITA.com, TAMANSARI –

Bogor, 29 November 2021

Anak-anak Taman Bacaan yang Bapak cintai,

Kalian, pasti tidak tahu dan tidak pernah menduga adanya pandemi Covid-19. Sehingga membuat kalian harus sekolah dari rumah, terpaksa belajar secara jarak jauh. Tapi hari ini perlahan keadaan kian membaik. Sekolah sudah dibuka, mal-mal juga sudah normal. Asal tetap waspada dan selalu terapkan protokol kesehatan.

Pandemi Covid-19 memang telah meluluh-lantakkan segalanya. Tidak terkecuali kalian anak-anak TBM Lentera Pustaka di kaki Gunung Salak Bogor. Ekonomi terbatas, keadaan pun kurang diperhatikan. Lalu hanya mampu termenung, diam dalam hati. Sementara di luar sana, sedikit saja kenyamanan-nya terusik. Sudah berteriak seakan-akan jadi korban keadaan.

Ketahuilah anak-anak taman bacaan. Bahwa pandemi Covid-19 pasti ada hikmahnya. Setiap ketidak-terdugaan yang terjadi pada manusia pasti punya peran penting dalam hidup manusia itu sendiri. Karena tidak ada yang terjadi sekecil apapun tanpa kehendak-Nya.

Memang Nak apa yang terjadi di dunia ini, kadang sulit diterima akal sehat. Ada yang berubah, ada yang harus disesuaikan. Boleh jadi, kegundahan kalian akibat pandemi Covid-19 adalah bagian dari ujian, untuk naik kelas. Untuk jadi manusia yang lebih baik ke depannya. Bisa jadi, rindunya kalian untuk belajar di sekolah adalah bagian dari jalan keselamatan kalian. Dan akhirnya, waktu membaca kalian di taman bacaan pun jadi jalan keberkahan hidup kalian esok.

Baca juga  Ade Yasin Puji Bogor Pain Center RSUD Ciawi

Anak-anakku, apa yang kalian alami sekarang sangat mungkin untuk kebaikan kalian. Maka jangan sedih, jangan membenci apa pun, Karena bisa jadi semua yang terjadi adalah baik untuk kalian. Ingatlah Nak, Allah SWT itu Maha mengetahui sementara kalian tidak mengetahui. Akan seperti apa hari esok?

Ketahuilah Nak, apa pun yang terjadi pada kalian dan orang lain itu pasti sudah atas izin Allah SWT. Gelisah boleh tapi jangan mengeluh. Sedih boleh tapi jangan lupa untuk tetap bersyukur ya. Karena tidak ada hal yang bisa selesai bila dihadapi dengan gelisah. Tetaplah ikhtiar dan doa yang baik. Perbanyaklah bersyukur, katakan alhamdulillah. Karena itu akan memanggil bantuan Allah kepada kalian. Agar kalian diberi kekuatan untuk mengatasi tiap masalah. Karena manusia itu isinya masalah, tidak ada yang sempurna.

Sekalipun pandemi Covid-19 masih ada dan kondisi kalian begini. Tetaplah membaca di taman bacaan, di TBM Lentera Pustaka. Karena taman bacaan adalah teman yang setia menemani kegelisahan kalian. Tempat bermukim untuk mempersiapkan masa depan kalian. Karena hari esok kalian adalah tanggung jawab kalian sendiri. Bukan tanggung jawab orang tua, apalagi orang lain. Jadi teruslah membaca di taman bacaan dan tetaplah bermimpi untuk lebih baik dalam hidup.

Baca juga  Ini Daftar Penerima Vaksin Perdana Bersama Jokowi

Nak, beranilah berpikir dan bersikap hari ini. Bahwa pandemi Covid-19 ini adalah ujian kalian untuk naik kelas. Bukan kegagalan, bukan pula kesedihan. Tapi syarat agar kalian lebih hati-hati, lebih mau berpikir positif lalu mengisi waktu dengan kegiatan yang positif. Dan percayalah kalian pasti bisa melewati semua kondisi sesedih apa pun. Untuk menjadi lebih baik, tentu atas pertolongan-Nya.

Maka esok Nak, tetaplah optimis. Karena tidak masalah yang tidak bisa diselesaikan. Berpikir positif-lah ke depan. Jangan melihat ke belakang, jangan pula memabndingkan diri dengan orang lain. Bila itu membuat kalian takut, apalagi jadi sedih atau gelisah. Tapi lihatlah ke atas, karena di sana ada Allah SWT yang membuat kalian bahagia dan selau dilindungi-Nya.

Maka sibukkan hari-hari kalian dengan membaca buku. Jangan main gawai hingga lupa waktu,. Jangan tik-tokan bila merusak akhlak. Jangan pula nongkrong bila menyengsarakan kalian. Sibuklah dengan hal yang baik. Agar kalian selamat dari kegagalan, kemiskinan, kebodohan, dan kejauhan dari Allah SWT. Mendekat-lah kepada-Nya. Jadikan taman bacaan sebagai tempat untuk menemukan jati diri kalian. Lebih kenal potensi dan minat kalian melalui buku bacaan. Karena buku itu adalah “jembatan” yang menghubungkan pengetahuan dengan kehidupan nyata. Dan tidak kalah penting. Saat di taman bacaan, jangan fokus pada orang-orang jahat, jangan peduli pada orang-orang yang tidak membantu kalian. Agar hidup tetap asyik dan menyenangkan.

Baca juga  Wagub Jabar Minta Dishub Ikut Awasi Protokol Kesehatan

Ketahuilah Nak, hidup kalian akan terus berlanjut ke depan. Entah dengan tawa atau tangisan. Itu lazim dalam hidup. Tapi jangan berdiam diri atau larut dalam duka yang tiada berguna. Tetaplah ikhtiar dan doa yang baik. Sholat dan bicaralah kepada Allah SWT. Sujudlah kepada-Nya. Senangkan Allah SWT, bila kalian ingin disenangkan-Nya. Tetaplah berlapang dada dan ikhlas. Karena ikhlas bukanlah rela atau menerima. Tapi sikap sadar bahwa semua itu datang dan akan kembali kepada Allah SWT.

Seperti kata buku yang dibaca, janganlah bersandar kepada manusia karena ia akan pergi. Tapi bersandarlah kepada Allah SWT karena Dia-lah yang menentukan segalanya. Ingatlah, hanya kalian yang bisa mengontrol diri kalian sendiri. Kalian yang menentukan, dari mana dan mau ke mana esok? Tetaplah semangat membaca buku dan jadilah literat.

Salam literasi,
Dari Bapak di TBM Lentera Pustaka

Klik untuk berkomentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Terpopuler

To Top