Kab. Bogor

OPINI: Ikhlas dan Baik di Taman Bacaan, Apa Artinya?

taman bacaan

Oleh: Syarifudin Yunus,

(Pegiat Literasi TBM Lentera Pustaka)

BOGOR-KITA.com, TAMANSARI – Begitu kata status seseorang. Ahh, itu hanya pelintiran kata-kata semata. Cuma bolak-balik bermain dengan kata-kata di media sosial. Retorika doang itu mah. Apa yang diucapkan berbeda dengan apa yang dilakukannya. Malah bikin bingung alias linglung. Orang ikhlas pasti baik, orang baik belum tentu ikhlas. Emangnya, gimana cara membuktikannya?

Emang apa sih arti ikhlas? Apa pula arti baik?

Jadi begini, ikhlas dan baik itu sama-sama sifat yang diajarkan dalam agama Islam. Ikhlas itu mukhlis. Baik itu hasan. Cuma bedanya, ikhlas lebih bersifat batiniah, terletak pada niatnya. Sementara baik itu bersifat lahiriah, tampak dalam perbuatan. Jadi, untuk membuktikan ikhlas atau tidak ya harus terlihat dalam perbuatannya, perilaku nyatanya. Bila ikhlas dimaknakan bersih hati atau tulus hati. Maka akan tercermin dalam perbuatan baik. Karena baik itu secara makna adalah patut, teratur, elok.

Maka ikhlas dan baik itu bukan dipertentangkan. Tapi justru saling melengkapi. Niat yang ikhlas harus tercermin dalam perbuatan baik. Mana ada ikhlas bila perbuatannya tidak baik. Dan ukuran paling sederhana, ikhlas dan baik itu terletak pada berkahnya. Ada kesinambungan dan manfaat dalam menjalankan sesuatu.

Baca juga  OPINI: Taman Bacaan adalah Sebuah Panggilan

Siapa yang ikhlas bila ada tamu yang datang ke daerah kita lalu kehilangan motornya? Siapa yang ikhlas bila kambing yang mau dijual seorang jompo lalu hilang sebelum dijual? Mau mendengar nasihat baik saja susah, apalagi berbuat baik. Ikhlas dan baik itu soal akhlak. Jadi, di mana ikhlasnya dan di mana baiknya?

Seperti TBM Lentera Pustaka. Bila tidak ikhlas pasti sudah “mati” dari dulu. Bila tidak baik pun ya sepi-sepi saja, programnya tidak akan bertambah. Anak-anak yang membaca terus bertambah, bahkan hari ini yang terbanyak dari desa lain. Program berantas buta aksara terus berjalan, anak difabel ada, kelas prasekolah berjalan, yatim binaan, jompo binaan, hingga koperasi simpan pinjam sudah terbukti. Itu artinya ikhlas bukan? Baik tidak?

Terus, ke mana orang-orang yang bilang lebih baik ikhlas daripada baik itu? Ikhlas memang soal hati. Tapi baik itu amal perbuatan. Jadi hati yang ikhlas memang harus dibuktikan dengan perbuatan baik. Harus seimbang hati dan amal, bukan hanya kata-kata.

Baca juga  Kenapa Kamu Harus Berdoa?

Tidak ada orang yang ikhlas dan baik tanpa ikhtiar. Ajarannya kan ikhlas dalam perbuatan baik. Agar memperoleh berkah-Nya, agar bermanfaat untuk dunia dan akhirat. Seperti di TBM Lentera Pustaka, anak-anak yang membaca buku sementara yang lain nongkrong atau main. Ibu-ibu yang mengantar anaknya ke taman bacaan sementara yang lain gosip dan gibah. Bahkan wali baca dan relawan yang bimbing anak-anak membaca, itu semua perbuatan baik. Insya Allah hatinya ikhlas. Ikhlas dan baik itu nyata, bukan retorika.

Jadi, ikhlas dan baik itu berujung pada keberkahan, kemudahan, dan kelancaran. Bila tidak berkah, tidak mudah, dan tidak lancar dalam hal apapun. Maka ada problem soal hati dan perbuatan. Gampang kan memahaminya.

Saat kita mengaji atau belajar agama. Maka dinasihati untuk “lebih ikhlas, lebih baik”. Itu berarti, ikhlas dan baik itu butuh ikhtiar. Agar dari waktu ke waktu terus meningkat. Jadi lebih ikhlas, jadi lebih baik. Dan untuk itu butuh ikhtiar. Itulah yang dijalankan TBM Lentera Pustaka hingga kini. Insya Allah tetap istiqomah dan sepenuh hati. Apapun risiko dan tantangan yang dihadapinya.

Baca juga  Dosen UNJ dan TBM Lentera Pustaka Jajaki Riset dan Pengembangan Kampung Wisata Literasi

Di taman bacaan, hanya ikhtiar yang diyakini sebagai proses untuk lebih ikhlas dan lebih baik. Karena ikhlas dan baik itu proses, bukan kata-kata. Agar bisa dibuktikan, agar bisa dirasakan manfaatnya.

#BacaBukanMaen sebagai motto TBM Lentera Pustaka itu dibikin sebagai spirit ikhlas dan baik. Karena untuk menebarkan cahaya, hanya ada dua cara: 1) lakukan saja untuk menjadi lilin (lentera) atau 2) jadilah cermin yang memantulkan kebaikan.

Percayalah, orang ikhlas itu terlihat pada orang baik. Dan bila tidak ada di tempat Anda, carilah di tempat lain atau jadilah salah satunya. Jangan pernah berpikir untuk sempurna. Tapi berpikirlah untuk berguna. Salam literasi.

Klik untuk berkomentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Terpopuler

To Top