Kab. Bogor

Ketua Umum Forum TBM Indonesia ke Bogor, Diskusi Literasi Berbasis Inklusi Sosial

Nero Taopik Abdillah di TBM Lentera Pustaka Kabupaten Bogor

BOGOR-KITA.com, TAMANSARI – Sebagai upaya untuk mengoptimalkan kegiatan literasi di Indonesia, Ketua Umum Forum Taman Bacaan Masyarakat (FTBM) Indonesia, Nero Taopik Abdillah melakukan anjangsana ke Sanggar Kegiatan Belajar (SKB) PNF Kota Bogor, Kabupaten Bogor, dan TBM Lentera Pustaka, Jumat (21/5/2021). Hal ini sekaligus melakukan diskusi untuk melakukan kegiatan literasi berbasis inklusi sosial di masa pandemi Covid-19.

“Kegiatan literasi di Indonesia harus terus ditingkatkan. Agar dampak sosialnya lebih optimal, misalnya melalui pencanangan kampung literasi. Taman bacaan di mana pun harus memainkan peran inklusi sosial secara lebih massif lagi. Agar terwujud masyarakat yang literat,” ujar Nero Taopik  di TBM Lentera Pustaka, Desa Sukaluyu.

Baca juga  Nak, Apa Mimpi Kamu?

Anjangsana Ketua Umum FTBM Indonesia dimulai di SKN Kota Bogor untuk diskusi penguatan sanggar kegiatan belajar dan taman bacaan, lalu dilanjutkan siang hari di SKB Kabupaten Bogor Bersama Dra. Hj. Tri Sysilowati M.Pd, Kepala SPNF SKB kab Bogor dan tim sambil mendiskusikan workshop taman bacaan masyarakat yang lebih intensif. Dan terakhir menuju TBM Lentera Pustaka di Desa Sukaluyu di Kaki Gunung Salak untuk mendiskusikan pencanangan “Kampung Literasi” yang melibatkan semua elemen masyarakat dan pemerintah daerah. Ikut mendampingi dalam kegiatan ini, Syarifudin Yunus selaku Pendiri dan Kepala Program TBM Lentera Pustaka.

Di tengah pandemi Covid-19, harus disadari taman bacaan memiliki peran penting dalam memelihara tradisi baca dan belajar anak-anak. Apalagi di daerah yang terkendala Pembejalaran Jarak Jauh (PJJ). Bahkan pandemi Covid-19 pun bisa jadi momentum taman bacaan untuk meningkatkan peran dan eksistensinya di tengah masyarakat.

Baca juga  Selain Membaca Buku, Anak-anak TBM Lentera Pustaka Ngabubu-Read Sambil Khatamkan Al Quran

Di hadapan 40 anak pembaca aktif TBM Lentera Pustaka, Kang Opik, begitu panggilannya pun berpesan untuk selalu membaca dan belajar di taman bacaan. Agar anak-anak bisa mempersiapkan masa depan yang lebih baik dari orang tuanya. Di samping mengenal beragam ilmu pengetahuan dari buku bacaan. Sehingga dapat terwujud masyarakat yang literat. Karena hari ini, Indonesia sangat membutuhkan masyarakat yang lebih literat, yang mampu bersahabat dengan realitas.

“Saya sangat apresiasi kunjungan Kang Opik selaku Ketua Umum FTBM Indonesia ke TBM Lentera Pustaka. Ditemani secangkir kopi, hangatnya diskusi gerakan literasi dan penguatan eksistensi taman bacaan menjadi lebih optimal. Inilah momen untuk taman bacaan dan pegiat literasi di manapun untuk terus bersinergi dan berkolaborasi,” ujar Syarifudin Yunus, Kepala Program TBM Lentera Pustaka.

Baca juga  Bank Sinarmas Salurkan CSR ke TBM Lentera Pustaka Bogor

Maka ke depan, TBM dan kegiatan literasi di manapun harus terus didengungkan hingga ke pelosok negeri. Tentu, dengan memperkuat tata Kelola, koleksi buku bacaan, dan aktivitas literasi dasar yang lebih masif lagi. [] Hari

Klik untuk berkomentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top