Kota Bogor

Bima Arya dan DKM se-Kota Bogor Gelar Takbiran Virtual

BOGOR-KITA.com, BOGOR – Wali Kota Bogor Bima Arya mengikuti takbiran bersama para Kepala Dinas, Camat, Lurah dan Dewan Kemakmuran Masjid (DKM) se-Kota Bogor secara virtual, Rabu (12/5/2021) malam. Bima Arya dan Ketua Dewan Masjid Indonesia Kota Bogor Ade Sarmili melangsungkan kegiatan tersebut dari Balaikota Bogor.

Dalam sambutannya, Bima Arya menyebut melewati Ramadhan satu bulan ini tidaklah mudah. “Tahun lalu kita berharap adalah Ramadhan terakhir di masa Covid. Kita berharap tahun lalu bahwa tahun ini Covid-19 sudah berakhir. Tapi Allah mentakdirkan bahwa kita masih harus menjalani ujian maha berat ini,” ungkap Bima.

“Ujian yang sangat tidak mudah. Saya sangat bisa memahami dan merasakan beratnya tugas para Camat dan Lurah, selain harus melaksanakan tugas sehari-hari melayani warga, juga harus mensosialisasikan protokol kesehatan, sekaligus menangani pasien-pasien Covid di Kota Bogor. Saya juga memahami dan sangat berempati kepada teman-teman DKM se-Kota Bogor, yang tidak mudah mengingatkan jamaah supaya tetap patuh terhadap protokol kesehatan, untuk terus menghidupkan dan memakmurkan masjid pada masa yang tidak mudah ini,” bebernya.

Meski Covid-19 di Kota Bogor hari ini relatif terkendali, kata Bima, tetap harus waspada. “Setiap sore saya menerima laporan dari Dinkes yang Alhamdulillah angkanya semakin landai. Namun demikian tentu kita tidak boleh lengah, tidak boleh abai, harus terus waspada,” ujar Bima.

Baca juga  Pemkot Tetap Eksekusi Relokasi PKL Lawang Saketeng-Pedati Sesuai Jadwal

Bima mengajak kepada para Lurah, Camat dan para Ketua DKM di wilayah agar tetap mengawasi dan mengingatkan warga untuk patuh pada protokol kesehatan. “Tolong Pak Lurah, para DKM, dipastikan masjid-masjidnya taat prokes dalam melangsungkan takbir maksimal 10 persen dari kapasitas. Seperti yang dilihat di Balaikota ini, tidak sampai 10 persen, tapi Insya Allah tidak mengurangi makna dari kegiatan takbiran,” kata Bima.

“Dan besok pun agar di monitor di lapangan pelaksanaan Sholat Ied di masjid-masjid maksimal 50 persen dengan protokol kesehatan, juga di lapangan-lapangan yang lain, terutama saat-saat ketika selesai Sholat Ied agar dihindari kerumunan,” tambahnya.

Dalam kesempatan tersebut juga Bima Arya mengingatkan soal kebijakan yang disepakati Gubernur DKI Jakarta dan Gubernur Jawa Barat terkait meniadakan sementara aktivitas ziarah hingga 16 Mei 2021.

“Besok dan beberapa hari ke depan adalah saat-saat dimana warga melakukan ziarah kubur sesuai dengan tradisi. Saya juga biasanya usai Sholat Ied langsung ziarah mengunjungi makam orangtua. Namun kita harus menahan diri, kita harus mengikuti imbauan dari pemerintah, dari Gubernur DKI Jakarta dan Gubernur Jawa Barat yang menyampaikan kepada warga untuk menahan diri dulu sampai 16 Mei,” terang Bima.

Baca juga  Omnibus Law Tidak Serta Merta Ambil Kewenangan Daerah

“Bukan soal ziarah yang dilarang, tetapi kerumunannya yang harus diwaspadai. Kami tadi sore berkeliling ke beberapa titik TPU termasuk menyampaikan bantuan sembako kepada penjaga pemakaman untuk meringankan beban mereka,” imbuhnya.

Menurut Bima, apa yang kita semua alami saat ini bukan sekedar ujian kesehatan, tetapi juga ujian keimanan. “Kita pahami bahwa Allah SWT masih ingin menguji kita, masih ingin melihat kita naik kelas, masih ingin kita istiqomah, tetap menunaikan tugas kita semata-mata untuk mendapatkan ridho dari Allah SWT,” ujarnya.

“Quran surat Al An’am ayat 42 mengingatkan kita bahwa semua cobaan yang diturunkan kepada kita, tidak lain dan tidak bukan adalah untuk menguji kita semua. Kesabaran kita juga sedang diuji bagaimana menghadapi warga dengan segala dinamikanya. Insya Allah kita sama-sama menjemput hari kemenangan, walaupun tidak ada baju baru, walaupun rejekinya tahun ini berkurang, THR nya tidak maksimal, silaturahmi terbatas. Tapi lagi-lagi kita yakini ini adalah ujian keimanan kita yang akan membawa kita naik kelas dan tetap istiqomah usai lebaran nanti,” tandas Bima.

Baca juga  Sikapi Pilpres, Bima Arya Minta Semua Pihak Taat Hukum

Sementara itu, Ketua Dewan Masjid Indonesia Kota Bogor Ade Sarmili dalam tausiyahnya mengungkapkan bahwa ada tiga perbuatan yang ketika dikerjakan, Allah akan berikan pahala yang sangat luar biasa.

“Yang pertama adalah perbuatan dizalimi oleh orang lain. Saat kita mampu memberikan perlawanan tetapi kita memaafkan kesalahan orang itu. Allah firmankan dalam Quran surah Asyura ayat 40, barangsiapa barangsiapa memaafkan dan berbuat baik (kepada orang yang berbuat jahat) maka akan diberikan pahala yang luar biasa dari Allah,” ujar Ade.

“Yang kedua adalah sabar. Allah firmankan dalam surah Az-Zumar Ayat 10. Allah memberikan pahalanya tanpa batas hanya kepada orang-orang yang bersabar. Dan yang ketiga adalah berpuasa. Amalan puasa tidak dibatasi lipatan pahalanya. Oleh karena itu, amalan puasa akan dilipatgandakan oleh Allah hingga berlipat-lipat tanpa ada batasan bilangan. Kenapa bisa demikian? Karena orang yang menjalani puasa berarti menjalani kesabaran,” pungkasnya. [] Hari

Klik untuk berkomentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top