Kab. Bogor

Satu-satunya di Jabar, Desa Wisata Batu Layang, Kabupaten Bogor Raih Penghargaan Desa Wisata Berkelanjutan Kemenparekraf

desa wisata batu layang
Desa Wisata Batu Layang terima penghargaan dan sertifikasi Desa Wisata Berkelanjutan Kemenparekraf

BOGOR-KITA.com, CIBINONG – Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) tetapkan 16 Desa Wisata di Indonesia yang telah berupaya mendorong quality tourism dan meningkatkan lapangan pekerjaan yang luas sebagai desa wisata berkelanjutan. Desa Wisata Batu Layang, Kecamatan Cisarua, Kabupaten Bogor, menjadi salah satu penerima penghargaan tersebut.

Untuk diketahui Desa Wisata Batulayang, Cisarua, Kabupaten Bogor, menjadi satu-satunya Desa di Jawa Barat yang dipilih oleh Kemenparekraf sebagai  desa wisata berkelanjutan, untuk mewujudkan pariwisata yang lestari dan sejahtera.

Penghargaan dan sertifikasi sebagai desa wisata berkelanjutan dari Lembaga Sertifikasi Dewan Kepariwisataan Berkelanjutan, diberikan langsung oleh Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif,  Sandiaga Uno, di Gedung Sapta Pesona Kemenparekraf, Jakarta, pada Rabu (3/3/2021).  Penghargaan diterima langsung oleh Kepala Desa Batu Layang, Iwan Setiawan dan Ketua Desa Wisata Batu Layang Ade Rusmana.

desa wisata

Desa Wisata Batu Layang terima penghargaan dan sertifikasi Desa Wisata Berkelanjutan Kemenparekraf

Bupati Bogor Ade Yasin mengucapkan selamat kepada Desa Wisata Batu Layang.

Baca juga  Bima Arya Pimpin Apel Sinergitas Tiga Pilar, Perketat Pengawasan PPKM Berbasis Mikro

Ade Yasin mengatakan, penghargaan yang diberikan Kemenparekraf tersebut merupakan bentuk terlaksananya wisata yang berkualitas di tengah kondisi covid-19 dengan menerapkan kebersihan, kesehatan, keselamatan, dan kelestarian lingkungan (4K).

Menurutnya, keunggulan Desa Wisata Batu Layang adalah menawarkan pengalaman pariwisata seperti pemandangan lanskap yang indah, camping ground, outbound, dan edukasi budaya, seperti membatik dengan pewarna alami, seni budaya Jaipong dan angklung, edukasi sampah, serta home stay dan penginapan. Desa wisata Batu Layang juga melakukan pemberdayaan masyarakat sekitar dengan membuat kerajinan tangan seperti rajutan.

“Keunggulan itu berhasil memenuhi salah satu aspek penilaian Kemenparekraf, yakni kemampuan Desa Batu Layang bangkit dari pandemi covid-19,” ungkapnya, Senin (8/3/2021).

Baca juga  Uu Minta APDESI Jawa Barat Percepat Kemajuan Desa

Ade Yasin berharap, penghargaan dan sertifikasi yang diberikan dapat menjadikan Desa Wisata Batu Layang lebih baik lagi, dengan meningkatkan pengelolaan dan kualitas manajemen pariwisata di Desa Wisata Batu Layang itu. Selain dapat mendorong mewujudkan “Bogor Sport and Tourism”, juga berdampak pada peningkatan kesejahteraan dan perekonomian masyarakat sekitarnya.

Selanjutnya, Kepala Desa Batu Layang Iwan Setiawan mengungkapkan, untuk mendapatkan penghargaan dan sertifikasi itu. Proses telah dimulai sejak Oktober 2020 lalu melalui serangkaian persyaratan seperti assignment dari pihak Kemenparekraf. Untuk mengoptimalkan pengelolaan, ia berencana melakukan pemasangan jaringan internet atau wifi di beberapa titik, untuk menunjang kebutuhan pengunjung.

“Harapannya di era digital ini kita ingin memasang wifi di beberapa titik untuk menunjang kepariwisataan di Desa Wisata Batulayang. Kita juga berharap, tahun 2021 pandemi Covid-19 segera berakhir, sehingga Desa Wisata Batulayang dapat berjalan dan berlari kembali,” tutup Iwan Setiawan. [] Hari/Diskominfo Kabupaten Bogor

Baca juga  Tren Pasien Meninggal Akibat Covid-19  di Kota Bogor Meningkat
Klik untuk berkomentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top