Kota Bogor

Seni dan Budaya NTT Dipamerkan di Alun alun Kota Bogor

BOGOR-KITA.com, BOGOR – Forum Pemuda Nusa Tenggara Timur (FP NTT) Bogor, menggelar Festival Budaya eNTeTe 2023 di Alun-alun Kota Bogor, pada Sabtu (18/11/2023).

Dengan mengusung tema “Bermakna di Tanah Rantau Untuk Indonesia-ku” acara ini dibuat untuk mengenalkan keragaman kekayaan seni budaya NTT sekaligus sebagai ajang melepas rindu pada tanah kelahiran dan persatuan warga NTT di tanah rantau.

Sejumlah penampilan seni budaya khas NTT disuguhkan di acara ini, seperti seni tari NTT dari Sanggar Cendana Wangi, Gong Rote, Kebalai (Rote Ndao), Jaii (Ngada/Nagekeo), Caci (Manggarai), Lego-lego (Alor), Kataga (Sumba), Sanggar Komunitas Beta.

Kemudian ada juga musisi NTT seperti Ivan Nestorman, Berto Pah, Gaspar Araja, Yunilia Edon, Anita Ngefak Manafe, Apry Johannis Messah. Lalu ada fashion show kain tenun NTT karya desainer Adinda Moeda, hingga suguhan kuliner NTT, cenderamata, aksesoris NTT, dan atraksi lintas budaya berupa penampilan musik angklung, jaipongan dan barongsai.

Ketua Forum Pemuda Nusa Tenggara Timur (FP NTT) Pusat, Johanes Hiba Ndale mengatakan, keragaman budaya merupakan keunikan NTT. Keunikan itu, harus menjadi keunggulan dan daya dorong dalam meningkatkan kesejahteraan masyarakat di NTT dimana pun.

Baca juga  Dedie A. Rachim Inspektur Upacara Hari Otda 2019

Perlu diketahui ada istilah baru dari NTT yaitu the new teritorial tourism. Itu sesuai dengan kondisi keadaan di NTT yang hampir 1200an pulau dengan berbagai budaya etnik. Upaya menggelar festival seperti ini terus digelar di beberapa kota di seluruh Indonesia.

“Kegiatan ini, menjadi kampanye kita mempromosikan budaya dan wisata. Makanya kita tampilkan tarian, musik, kuliner dan nyanyian dari NTT,” kata Johanes Hiba.

Di samping sebagai ajang melepas rindu para warga NTT di tanah rantau, lanjut Johanes, dirinya juga mengajak semua teman-teman yang ada di Bogor Raya yang suka berwisata boleh datang ke NTT seperti ke Labuan Bajo yang sudah menjadi standar internasional.

“Kalau mau berwisata semuanya lengkap mulai dari wisata laut, gunung, semuanya ada di NTT,” ucapnya.

Selain itu, dalam acara ini juga digelar pembentukan/pengukuhan DPD FP NTT Bogor Raya.

“Forum Pemuda NTT sudah ada di hampir 15 provinsi dan ini adalah salah satu DPD yang akan kita bentuk di Bogor Raya. Jadi, hari ini kita akan lantik pengurus DPD FP NTT Bogor Raya,” ungkapnya.

Baca juga  Apresiasi Pembubaran Korlas, Bima Arya Bakal Terbitkan Perwali Untuk Komite Sekolah 

Sementara, Komandan Pangkalan Udara Atang Sendjaja (Danlanud Ats), Marsekal Pertama TNI (Marsma) M Taufiq Arasj menyampaikan, kegiatan ini suatu kegiatan budaya yang luar biasa. Sebuah event budaya dimana warga NTT yang ada di Kota Bogor menampilkan budaya dan keseniannya.

“Ini menandakan bahwa dimana pun kita berada harus bisa eksis untuk melestarikan nilai budaya. Tapi satu hal yang perlu saya garis bawahi bahwa budaya dan kesenian yang ada bukan hanya sekedar untuk disaksikan, bukan hanya sekedar untuk dilestarikan dan bukan hanya sekedar untuk kita dengarkan, tapi kita harus mampu merubah budaya dan kesenian itu menjadi suatu nilai ekonomi sehingga berdampak untuk mensejahterakan masyarakat khususnya saudara-saudara kita dari NTT dimana pun mereka berada,” jelas danlanud.

Ia pun mengapresiasi inisiasi panitia dan masyarakat NTT yang bisa berkolaborasi dengan TNI, Polri, ormas, kelompok masyarakat dan lain sebagainya untuk bisa bergabung dalam pelestarian budaya ini.

Baca juga  15 Anggota Pramuka Kota Bogor Sabet Penghargaan Lencana Teladan dari Kwarnas, Ini Daftarnya

“Dengan kolaborasi seperti ini sudah membuka jalan apa yang bisa kita buat dan kerjakan sama-sama untuk menjaga dan melestarikan seni budaya Indonesia,” ungkapnya.

Salah seorang tokoh masyarakat Nusa Tenggara Timur Benjamin Mbooh menuturkan, saat ini pembauran sudah terjadi multi etnis di Indonesia, terutama adanya perantauan yang tinggal dan hidup di wilayah Jabodetabek termasuk di Bogor Raya.

Untuk membangun akulturasi dan percampuran etnis budaya tersebut maka Festival Budaya eNTeTe 2023 yang digelar bisa menjadi perhatian bagi masyarakat agar bisa mengenal budaya dan adat istiadat dari wilayah timur Indonesia.

“Wilayah timur Indonesia, menyimpan segudang pesona untuk menjadi salah satu daya tarik yang perlu diketahui secara luas. Sehingga lewat acara ini memberikan satu wawasan bagi masyarakat yang tinggal di Bogor dan sekitarnya untuk bisa mengenal semua suku, budaya, seni dan potensi wisata yang ada di Indonesia, sehingga rasa persaudaraan semakin erat,” terang pria yang akrab dipanggil Ben.

Klik untuk berkomentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler

To Top